Beberapa minggu belakangan ini aku sibuk mengutak-utik resep lapis legit, dan biasanya berakhir dengan timbunan putih di dalam freezer, karena resep lapis legit yang aku coba hanya menggunakan kuning saja. Dan tentunya timbunan putih telur ini harus diberdayakan menjadi kue lainnya.

Dulu aku sudah pernah membuat Brownies Panggang Putih Telur yang rasanya “nyoklat” dengan tekstur yang lebih ringan. Sekarang aku ingin mencoba membuat Brownies versi kukusnya.

Terlihat pada gambar Brownies Kukus , permukaan kukusku bergelombang dan terlihat tidak mulus.Kemungkinan besar hal ini terjadi karena aku mengukus kue ini dengan api besar berkobar, hiks hiks.

Entah kenapa ketika aku mau memasukkan loyang berisi adonan ke dalam klakat, yang teringat malah mengukus Bolu Kukus Ngakak, dan bukannya Brownies Kukus Keju yang menyarankan kukus kue dengan api yang tidak terlalu besar alias api sedang. Seharusnya ketika air dalam kukusan sudah mendidih dan bergolak, kecilkan api kompor ke api sedang saja

Hasil akhir dari ini, seperti seperti biasanya, hanya saja gagal mengembang sempurna. Untuk rasanya sih tidak jauh-jauh amat dari rasa yang menggunakan kuning . Yang pasti Brownies Kukus Putih Telur ini bisa dijadikan salah satu alternatif menghabiskan persediaan putih .

Kukus Putih Telur:

Brownies Kukus Putih Telur

Bahan-bahan Brownies Kukus

200 gram putih telur (bila 1 putih telur beratnya kira-kira 30 gram, berarti kira-kira dari 6-7 butir telur)
1/4 sdt garam
125 gram gula pasir
1 sdt emulsifier (aku tidak pakai)
25 gram margarin
50 gram dark cooking , potong-potong kecil supaya mudah meleleh
100 gram protein sedang
1 sdt coklat pasta
50 gram meises untuk taburan

Cara Pembuatan:

  1. Panaskan margarin sampai meleleh, gunakan api kecil dan jaga jangan sampai minyak terpisah. Sebaiknya ketika terlihat sebagian margarin sudah meleleh segera matikan api, biarkan sisa margarin meleleh karena panas dari panci.
  2. Masukkan dark cooking yang sudah dipotong kecil-kecil ke dalam margarin yang sudah meleleh, aduk sampai coklat meleleh dan tercampur sempurna. Sisihkan.
  3. Kocok putih telur, garam, gula dan emulsifier (bila pakai) sampai mengembang. Masukkan terigu sambil diayak, aduk rata dengan spatula.
  4. Masukkan campuran margarin dan coklat pasta sedikit-sedikit sambil diaduk perlahan dengan spatula.
  5. Tuang setengah bagian adonan di loyang 24x10x7cm yang alasnya dioles minyak dan dilapis kertas . Dinding loyang tidak perlu dioles minyak supaya kuenya tidak tergelincir saat mengembang di kukusan.
  6. Kukus selama 10 menit dengan api sedang. Pastikan air dalam kukusan sudah mendidih ketika mulai memasukkan loyang berisi adonan ke dalam kukusan.
  7. Setelah 10 menit, buka tutup kukusan atau klakat, taburi meises, lalu kukus lagi 5 menit. Tuang sisa adonan. Kukus 15 menit sampai matang.
Baca Juga:  Resep Brownies Kukus Ketan Hitam Yang Gurih & Legit

Resep diadaptasi dari Saji – 20 Kreasi Putih Telur

Artikel Lainnya:

65 Comments
  • Rika
    says:

    Mbak Ferona…makasih banyak resep2nya aku suka pake. Ga ribet, gampang diikuti, dan enak :))

    Aku mo nanya untuk brownies kukus ini mbak…aku kan ga punya steamer yg gede itu, jadi alternatifnya apakah:

    1. pake teknik au bin marie, atau
    2. dituang di cup cake kecil2 (yang silikon) terus dikukus di rice cooker?
    tapi kalo gitu harus gantian ngukusnya. padahal kan katanya adonannya ga bisa nunggu lama2 ya mbak..takut bantet.

    Lalu aku harus bagaimana mbak? ohhh… *lebaydotkom
    Makasih banyak sebelumnya ya mbak… xoxo

  • eno
    says:

    mba mau nanya dulu dong hhehhe.. si putih telur kan di kocok sampai ngembang itu kira2 brp lama..?? trus tekstrur si putih telur nya sampe kaya gimana yaa..?

    *aku belum pernah bkin yg pake2 putih telur.. 🙁

  • Dina
    says:

    tengkyu ya sist untuk resep brownis kukus putih telurnya…kebetulan aku lagi panen putih telur dr sisa bikin roti kering..bingung mau diapain. pagi2 buka2 blog nemu resep kamu sist…hasilnya maknyuuusss…apalagi aku tambahin potongan coklat blok jadi begitu masuk mulut ada yg lumer2 gitu dehh..

  • cinCha Sheehan
    says:

    Mba kemarin aku bikin untuk yang kedua kalinya. Tanpa DCC, hasilnya lebih ringan. 😀
    Margarin yang ku tambah. Maap yak ku otak-atik resepnya. 😀
    monggo kalo berkenan bisa intip2 di blog aku.
    🙂

  • aida
    says:

    haiiii mba fee salam kenalll…aq dah coba resep ini hmmmmm browniesnya lembuuuutttttt pada ketagihan ibu2 pengajian aq, makasiy yaa resepnya maknyusss

  • LISA DIAN PUSPITA
    says:

    mb……
    saya orang nya cuek banget sma yg namanya masak memasak… baik itu bikin kue atau yg lainnya ,, tapi pengen banget neh nyobain bikin bolu kukus ketas item…
    hehehehehe…..

  • christ
    says:

    Mba,

    Udah dicoba, ternyata yummy ….
    Makasih resepnya yaa…hehehe….

    Regards
    Christ

  • cinCha Sheehan
    says:

    Baru aja bikin setengah resep. Widihh enakkk.. Malah lebih enak pake putih telur aja mba. Hihi. 😀
    Ijin post resep di blog boleh mba? nanti aku sertakan sumbernya (blog mba) juga. 🙂
    Terima kasih resepnya mba..
    *intip2 mixer artisannya. hihi

    • Ferona
      says:

      satu telur ukuran sedang, kira-kira 20 gram putih telur dan 30 gram kuning telur … 😀 ini kira-kira saja loh. Karena telur yang bentuknya bulat itu kuning telurnya lebih banyak daripada telur yang bentuknya lonjong …

  • risanti
    says:

    berhubung di pasar hy ada cokelat compund, sy pakai itu. krn jk hrs pake yg couverture hrs ke Jogja ( 35 km dr rumah saya ) . hehehhe
    tp endingnya kok ga pahit ya ? terus mesis ditengah rasanya keras, ga bisa agak lembek ky Amanda. hehehhehe

    • Ferona
      says:

      Mesesnya kalo aku sih biasanya meleleh gitu … gak tetap keras.. tapi juga gak meleleh cair banget seperti kalo pake DCC …

  • risanti
    says:

    mbak mau tanya :
    jika resep di atas, ga hanya putih telur aja rasanya makin lembut ga ?
    di resep putih telur 200 gram, jika dengan kuning telor apa tetap seberat 200gram ?

  • alisia
    says:

    mbak fe slm kenal y!mbak sy mo tny klo buat brownies itu coklat pastanya pake merk apa y?

  • Afun
    says:

    Mba, salam kenal ya ! Saya lagi mulai belajar buat kue nich mba. Saya tanya semalam saya membuat bolu kukus pakai santan kara dan memakai SP dan baking powder, tapi hasilnya tidak memuaskan hati. yang saya mau tanya bagaimana cara membuat bolu kukus putih telur yang bisa mekar seperti mekarnya bunga mawar. Sedangkan yang aku buat dalamnya matang kurang lebut dan bagian atasnya seperti kepala botak (gundul)! Terima kasih ya mba atas bantuannya.

  • elizabet
    says:

    mbak mo nanya,dcc yg dipake tu yg keras ato yg mudah diserut?soale q pernah nemu yg keras bgt,n ma yg bisa diserut jd lmbran gt..bagusnya pke yg mana mb?qcontek y mb resepnya..i love brownies

    • cakefever
      says:

      Semua DCC menurutku seharusnya bisa diserut kalau sudah ditaro di suhu ruang. Kecuali coklat beku …

      Yang akan membedakan hanya kalau Liza pakai Couverture atau yang Compound. Apa itu? Coba cari artikelku tentang coklat yaa..

  • NARA
    says:

    mbak, mau nanya kalau untuk brownies dan cake coklat lainnya, bagusnya pakai DCC merk apa ya yang paling enak, tapi juga seimbang rasanya gak terlalu pahit dan gak terlalu manis.
    thx

    • cakefever
      says:

      Aku siy gak bisa rekomendasiin merek ya Nara… Karena itu semua tergantung selera. Tapi yang namanya Dark Cooking Chocolate sudah pasti rasanya pahit. Nah tapi untuk jenis coklat, yang lebih enak itu sudah pasti yang jenisnya couverture, bukan compound. Semua merek coklat ternama memiliki jenis couverture ini kok.

      Supaya seimbang pahit dan manis, itu tergantung dari resepnya. Rasa pahit datang dari DCC dan bubuk coklat (bila ada) sementara rasa manis datangnya dari gula …

  • indrie
    says:

    ass mba…
    tadi malam saya mencoba bikin brownies kukus tapi hasilnya bantat..hiks..hiks…(maaf ga bilang2 hehe abis saya baca blog ini tertarik bgt bagus2 jadi pengen nyoba semua….)
    kesalahannya dimana yah??
    1. apa ngocok telurnya kelamaan…
    2. pas mau masukin terigu saya masih pake mixer (kata suami saya jgn itu yg bikin bantat hehehe…)
    3. sempet nunggu lama tuh adonan sebeblum dimasukin karena pas nunggu air mendidih ganya abis jadi nungguin dulu..ngaruh ga??
    4. apa telurnya bisa pake kuningnya juga?takaranya brp??alhasil td malam kuningnya ngendap dalam kulkas…
    makasih yah perhaiannya sudah membantu diriku…tolong kasih tau kesalahannya dimana…

    wass…

    • cakefever
      says:

      Poin 1, di resep ini tidak diminta putih telur dikocok sampai kaku, jadi cukup sampai mengembang dan mengkilap saja. Point 2 dan point 3 bisa jadi sumber bantatnya kue. Masukin terigunya diaduk dengan spatula sehingga tidak terlalu banyak mengurangi udara dalam adonan. Adonan putih telur gak bisa nunggu lama, apalagi kalau tidak pakai bahan2 seperti cream of tartar atau pun emulsifier. Jadi harus segera dikukus … coba lagi yaaa 😉

      Resep ini khusus menggunakan putih telur, jadi memang untuk alternatif resep bila kita punya stok putih telur yang menimbun. Tapi kalau mau coba dengan kuning telurnya, bisa saja. 2 putih telur jadikan 1 butir telur. Aku sendiri belum coba yaa 😉

  • Maryati,S.IP
    says:

    Ass Mba’…sya hobby buat kue apa saja cma yg sya ksalkan kdg hasilnya tdk memuaskan bila sdh mncoba yg kedua X padahal bahan n caranya sama dg pembuatan yg pertama. Yang ingin sya tanyakan pada yaitu: Kenapa ya Mba’ kok bsa bgitu ? Trims ya Mba’….

    • cakefever
      says:

      Walaikumsalam Maryati, dalam membuat kue, ada tips-tips yang terkadang memang tidak dicantumkan dalam resepnya … pernah bikin resep apa saja Mar?

      Aku saat membuat bika ambon atau pennylane cookies juga sempat gagal dan bingung gagalku dimana … Maryati waktu itu bikin kue apa dan resepnya bagaimana?

  • chi2
    says:

    mbak,mau tny.. utk adonan terakhir yg dituang ke loyang, kok jd bantat y rotinya?apa tdk perlu dkocok lg sisa adonannya sebelum dimasukkan ke loyang?
    trus kalo putih telur dganti dgn kuning telur gmn mbak?ato dganti dengan telur utuh (putih+kuning tdk dipisah), efeknya apa ya?thx 🙂

    • cakefever
      says:

      roti? maksudmu brownies kukusnya ya? klo ganti dengan kuning telur, jadinya lebih enakkk… hahaha. iya beneran. Kuning telur itu bikin kue jadi lebih enak. Kalo aku sih lebih suka brownies pake telur lengkap. Resep ini aku buat memang tujuannya menghabiskan putih telur yang aku punya …

  • Jami
    says:

    Mbak mau nanya lagi ya, ini kalo mau bikin brownies kukus coklat tp yg ada kuning telornya, ini baru habis nyobain brownies kukus beli di semarang kok enak, yg bikin sendiri ga bisa seperti itu, pertanyaannya :
    1. gimana caranya supaya brownies tidak ngembang tapi bisa lembut adonannya?
    2. Gimana caranya agar coklatnya bisa ngendap di bawah atau di dasarnya ?
    Thanks sebelumnya ya mbak..

      • Jami
        says:

        Maaf mbak kalo pertanyaan saya jd ngebingungin, jadi kemarin itu nyobain brownies kukus coklat dari semarang, itu adonannya lembut dan di bagian dasarnya ada selapis coklat ngendap, mbak tau ga tipsnya gimana biar coklatnya bisa ngendap di bawah?
        Thanks ya mbak…

      • cakefever
        says:

        nah aku gak kebayang coklat seperti apa yang ngendap di lapis bawahnya niy, Mi … maap ya belum bisa bantu …

      • saiful anwar
        says:

        Aku pernah bikin kayak gitu. jadi sebenernya di resep harus pake loyang dgn ukuran tertentu, tapi karna aku gk punya ya udah pake aja yang ada. Aku pake rantang yang biasanya buat tim nasi. ternyata jadinya kayak yang kamu tanyain itu Jam. Coklatnya ngendap dilapisan bawah and kuenya gak ngembang tapi wuuenaaaaaak tenan.

        Nah……. koq bisa gitu ya.? Kalau menurutku mungkin karena rantangnya terlalu tebal dan kurang gede jadi adonannya tinggi. so dia bisa naik pas dikukus tapi waktu diangkat turun lagi(mungkin dia cape naiknya ketinggian).
        hehehe……moga pengalamanku bisa bantu ya

  • ira
    says:

    Mba Fe yg baik, mau nanya lagi.. 😀
    Kalo dikasih ganache filling, adonan filling dan ganachenya bakal bercampur ga? Harus didiamkan dlu sebelum masukin sisa adonannya atau gimana? Trus kalo untuk brownies panggang bisa pakai ganache filling jg ga? Atau cukup pake coklat couverture?
    Makasih ya Mba, resepnya aku cobain semua, enak2 bgt Mba.. Alhamdulillah banyak yg sukses karna ngikutin smua petunjuk dari Mba. Makasih ya Mba, berguna bgt tipsnya.

    • cakefever
      says:

      ganache filling itu kan coklat juga ? aku kurang paham dengan pertanyaanmu, Ra 😀

      Brownis panggang dikasih ganache filling, aku pernah coba dan hasilnya ganachenye menyatu dengan browniesnya. Pas dipotong jadi lembut gitu sih.. enak juga buat aku yang penyuka coklat… hehehe. Pakai couverture juga enak… apa aja asal coklat pasti enagh deh :))

  • vina
    says:

    wah… kelihatannya enak ya… aku udah berapa kali coba tp bagian tengah mesti turun, kenapa y mbak? padahal apinya udah kecil…
    jd pinggir loyang gak boleh di oles mentega y?

    tx, be4…

    • cakefever
      says:

      hmmm… bagian tengah turun banget atau turun sedikit ya Vin? Kalau sudah mengikuti takaran resep, kemungkinan kurang sempurna di pengocokan telur.

      Ya pinggir loyang kukusan jangan dioles-oles, nanti susah manjatnya si adonan.

  • Dhany
    says:

    Mba’ Fe yang cantik n maniees (semanis brownisnya,hehehe)
    Salam kenal ya Mba’….
    Sebenarnya aq dah lama baca blog Mba’ dan dah beberapa kali nyoba resep2 di cakefever (beribu ampun Mba’…aq ga pake permisi dulu…)
    Komentarku cuma satu, MBA FE KEREN,CANGGIH,MANTAP n ENAK..hihihihi
    Aq mo minta restumu Mba’…aq mo nyoba bikin browkus putih telur ini (buat meludeskan simpanan putih telur yg bejibun dikulkas)
    Mohon doa dan bimbingannya ya Mba’…karena aq juga baru sebulan ini belajar bikin kue sendiri. KIra2 apa yg harus aq perhatikan utk menaklukkan browkus ini Mba…
    Makasih atas jawabannya……..

    • cakefever
      says:

      Aku malah senang lhoo klo banyak yg coba resep dan berhasil, ga perlu minta izin segala 🙂

      Buat kue dari putih telur yg hrs diperhatikan adalah pada saat kocokan putih telurnya itu. Pastikan semua perangkat bebas minyak/lemak dan tidak ada sisa kuning telur yg tercampur. Apalagi klo kita gak mau pakai cream of tartar utk membantu pengocokan putih telurnya.

  • jami
    says:

    mbak mau nanya, kalo misalnya mau bikin brownies kukus coklat keju, itu kukus yg adonan putih dulu atau coklat dulu? trus kukus berapa lama baru ditimpa adonan satunya lg dan berapa lama lagi kukusnya? kalo tutup kukusan dibuka apa ga pengaruh ke adonannya jd ga rata? yg kukus belakangan apa adonannya boleh dikocok dl trus nungguin agak lama baru dikukus pengaruh ke adonannya ga?
    makasih ya mbak…

    • cakefever
      says:

      Di resepnya kan biasanya ada urutan step by stepnya, Mi. Pasti dikasi tau deh, apakah yang coklat dulu atau keju dulu. Tinggal ikuti saja langkah-langkahnya.

      Karena brownies tidak perlu mekar seperti bolu kukus, kalau dibuka-buka gpp kok Mi. Kalau soal lapisan gak rata, sampai sekarang kalau buat brownies kukus, terkadang masih suka bergelombang juga. Ya gpp, ditutupin topping aja kalo geregetan karena keliatan kurang cantik 😀

  • ika
    says:

    lagi mikir mbak, sisa putih telur yg byk krn pembuatan brownies keju kukus itu selain dibikin brownies coklat, bkin apa lagi ya?
    kalo dibikin brownies keju lagi,akan lembut banget kali ya? *mikir asal*. atau bisa gak ya dibikin coffee-ise (brownies rasa kopi,hehe)

    • cakefever
      says:

      Bikin http://www.cakefever.com/lapis-keju-putih-telur/ Pake putih telurnya banyak tuuh …

      Bikin Lidah kucing juga bisa…

      Nah idemu pengen coba bikin browkus keju pakai putih telur layak dicoba. Yang penting kamu tahu putih telur bila hanya putih telur saja akan membuat tekstur seperti apa. oleh karena itu harus ditambahin bahan apa… gitu. Asik kan? Jadinya kayak peneliti yang lagi riset di laboratorium tuuh .. hahaha

      • ika
        says:

        ow..gitu ya mbak…

        sebenernya ada batas2nya gak sih mbak takaran apa yg gak boleh diubah? aku baca di 911baking kalo ukuran gula di cheesecake hrs seusai resep dgn alasan perhitungan kimianya.atau kalo resep kue2 dri amerika dengan perbandingan 1:1 dsbnya gitu.

      • cakefever
        says:

        Iya kalau mau ribet, ada teorinya juga… Tapi kalau metodeku itu ya metode nekad hahaha.

        Waktu melakukan modifikasi resep, aku mencatat rasa dan teksture kue yang dibuat dengan resep standar. Misalnya, kue ini enak tapi masih kemanisan, atau terlalu padat, kurang lembut. Nah dari situ aku eksperimen kutak-kutik resepnya lagi. Yang diubah satu persatu dulu, supaya kita bisa tahu efek dari pengubahan resep tersebut.

        Mudah2an jelas ya 😀

  • ika
    says:

    WADUH..bis baca2 brownies putih telur kukus dan panggang aku jadi ngiler dan pengen cepet2 sampe rumah bikin kue ini.

    ok ada beberapa pertyan nih mbak. jawab ye..hahaha..
    1. coklat kancing itu dan choco chips sama gak?? waktu itu aku beli merk colatta yang butir2 kaya kancing itu. apa ini yg mbak maksud?
    2. di resep yg kukus, putih telurnya dikocok dahulu baru masukin gula smntara yg ini dikocok berbarengan. apa bedanya?
    3. resep kukus keju kalo dipanggang bisa gak mbak?penasaran dgn rasa mantapnya brownies panggang(menurut mbak), wong yg kukus aja smlm 10 menit ludesss.hehehe.
    4. utk mencampur coklat+mentega dgn adonan lainnya, apakah bisa saat panas atau tunggu hingga dingin atau gimana ya mbak?
    5.ttg coklat pasta sudah dijawab, krn saya gak punya dan ga tertarik dgn bahan2 tambahan spt ini.
    6. makasih ya mbak yg baik hati atas bimbingan dan bantuanya. semoga Allah swt membalas segala kebaikan mbak. amien…

    • cakefever
      says:

      1. Beda. Coklat kancing lebih lebar dan pipih. Choco chips lebih kecil dan sering jadi taburan. Collata juga ada versi kancingnya.
      2. Emph bedanya apa ya? hihihi, aku gak merhatiin ada bedanya ya. Nurut resep saja 😀
      3. Coba saja Ka. Ada resep kukus yang bisa dipanggang. Tapi biasanya resep panggang gak semua bisa dikukus. Eksperimen silakan, dan jangan lupa crita2 spy aku juga nambah ilmu yaa 🙂
      4. Ini maksute coklat yang dilelehkan dengan mentega kan ya? Tunggu agak hangat sedikit, lalu tuang pelan-pelan.
      5 & 6 Alhamdulillah, aku juga senang kalau ilmuku yang sedikit ini bisa bermanfaat …

  • vera
    says:

    makasih utk penjelasannya.. maklum aq buta bgt, jd skrg baru mo coba belajar2.
    mbak, ada saran kl beli dcc rekomendasinya merk apa ?
    trus itu isi browniesnya kan ditaburi coklat meises ya, kira2 bisa diganti apa ya mbak biar ada variasinya.. biar ga bosen, hehe

    • cakefever
      says:

      DCC standar merek Collata dan Tulip. Ada juga Elmer atau Theys yang sedikit lebih mahal.

      Untuk isian, be creative dan experimen aja Ver … 😀 Mungkin dikasih parutan keju, atau selai blueberry, hmm cocok gak ya kira-kira?

  • fia
    says:

    Mba, dark cooking chocolate itu cokelat yg ky gmana ya?
    belinya cm ada di tbk atau di pasar jg ada?
    makasih, Mba 🙂

      • fia
        says:

        ooh, itu yg compound maksudnya. hehe.
        oia, mba, klo coklat pasta nya di skip, rasanya aneh g ya kira2?
        atau g, coklat pasta, mereknya apa?
        makasih lagi, Mba 🙂

      • cakefever
        says:

        Hemm… aku sebenarnya juga kurang suka coklat pasta. Rasanya rada pahit menurutku. Kalo diskip tidak apa-apa kok. Kalau Dark Cooking Chocolatenya mau pakai yang couverture juga boleh 😉

      • Ferona
        says:

        coklat bubuknya dijadikan coklat pasta, campur air sedikit. Untuk takarannya harus dikira-kira sendiri 😀

      • Diana
        says:

        Ok, Makasih ya, Mbak. Rencananya minggu ini mau bikin brownies kukusnya tp putih telurnya keburu terpakai. Jadi batal deh. Aku jadi bikinnya French Apple Tart. Resepnya aku nemu di internet. Lupa nama websitenya. Tapi jadinya enak lho. Cuma kemanisan, padahal aku sudah kurangi gulanya. Lho kok jadi curhat sih?! Hahaha…

  • rara nianra
    says:

    mba..aq mampir lagi n mau nanya :)boleeh yaa..
    kalo yang melted2 di brownies itu apa mba resepnya? soalnya penasaran banget ama browniesnya goloven tapi apa daya aq dimakassar jdi gk bisa order.
    kasi bocoran dikiit aja,itu potongan coklat yg dimasukin atau semacam choco fudge gitu mba?
    Tengkyu b4 n after mba..

    • cakefever
      says:

      Yang bocor, yang bocor… hihihi. Isian coklat melted di dalam brownies itu bisa macam-macam adonannya. Yang paling gampang adalah pakai coklat couverture, baik yang berbentuk kancing atau blok biasa. Coklat couverture itu kalau meleleh, maka dia tidak mengeras lagi kecuali melalui proses tempering. So cocok untuk dijadikan isian melted brownies. Atau kalau mau repot, isiannya dibuat dari ganache filling aja. Supaya gak repot, dibekukan dulu, lalu dijadikan filling… Naah sudah bocor deh rahasia perusahaan Goldoven (*ampun mbak dessy! :D)

      • rara nianra
        says:

        Jazakillah mb’fe..
        sungguh mulia hatimu..mau berbgai ilmu sampai mau bocorin rahasia perusahaan ;),jarang2 looh *jarang bget malah* ada orang seperti dirimu..
        terima kasih banyak ilmunya..*this site is tag as one of my fav sites*

        salam dari makassar mb’..

  • vera
    says:

    mbak.. mo nanya..
    dcc-nya diaduk pada saat api dlm keadaan mati ya ? bkn pd saat margarin dicairkan ?
    aq suka liat, kl dcc itu biasanya di tim, bedanya apa ya ?

    kertas rotinya tdk diolesi margarin ?..
    kl kertas roti yg perlu diolesi margarin, apa hanya berlaku utk dipanggang aja?

    Tq.

    • cakefever
      says:

      Apinya dimatikan saja, DCC akan mencair karena margarinnya masih panas. Kalo yang ditim, biasanya untuk ganache siram supaya mengkilap. Kalo untuk filling atau campuran adonan, mau ditim atau dicairkan dengan margarin sama saja hasilnya.

      • cakefever
        says:

        Yang kertas roti mau diolesi atau tidak, tidak mengapa. Yang penting dinding loyang jangan diolesi margarin, nanti adonannya gagal manjat karena licin 😀 hihihi.

Saran? Pertanyaan? or just say hi? Leave your comment yaah ^_^