Di awal karir (ciee…) sebagai baking-beginner, aku hanya memiliki jadul, mixer philips jadul dan timbangan kue analog yang sering salah menakar bahan kue. Lambat laun aku bisa mengganti peralatan perang eh bakingku dengan perlengkapan yang lebih memadai.

Kunci dalam membeli peralatan baking adalah belilah sesuai kebutuhan. Kalau memang baru belajar, mungkin ndak perlu napsu pengen beli mixer Kitchenaid yang harganya diatas 5 juta rupiah. Hand mixer biasa sudah memenuhi kebutuhan dalam membuat kue untuk pemula.

Sebagai contoh, setelah mixer philips jadulku semakin renta dan lambat dalam membuat kocokan mengembang, aku memutuskan untuk beralih ke hand-mixer Miyako.

Aku memilih Miyako, selain harganya tidak terlalu mahal juga karena menurut pengamatanku bowlnya Miyako ini yang paling besar dibanding hand-mixer lainnya. Jadi kalau dipakai untuk mengocok … emmph, 10 masih cukup walau sudah hampir meluap juga siiyy … 😀

Untuk demikian pula adanya. Bermula dari Oven Tangkring, Oven listrik, oven gas yang bergabung dengan kompor dan akhirnya ke oven gas berkapasitas besar. Semuanya bertahap, seiring dengan kebutuhan dan kemampuan kita yang semakin bertambah.

Peralatan juga bisa diupgrade terutama bila kita serius menjalani usaha pembuatan dan penjualan kue, sehingga kita perlu menambah kapasitas misalnya.

Berikut akan aku sampaikan dalam beberapa artikel, perlengkapan yang sebaiknya dimiliki untuk memudahkan kita-kita para newbie in the kitchen belajar membuat kue. Silakan dicermati dan diatur apa yang sebaiknya dimiliki terlebih dahulu.

Untuk membantu, berikut check list peralatan yang wajib dimiliki untuk Baking Beginners:

  1. Oven, pilihan oven ada berbagai macam, yang ekonomis seperti oven tangkring, yang praktis seperti oven listrik dan yang beraneka ragam. Beli sesuai kebutuhan dan yang paling penting kemampuan kantong hehehe.
  2. Kukusan atau klakat, ini pilihan bagi yang ingin memulai dengan kue-kue yang dikukus
  3. Mixer dan alat pengaduk manual seperti Whisk.
  4. Timbangan digital sebaiknya, bisa baca penjelasannya di sini.
  5. Sendok pengukur dan gelas atau cup pengukur. Banyak resep yang masih mencantumkan ukuran 1 sendok teh garam atau 1 cup tepung terigu. Kecuali kalau mau melakukan konversi ke gram terlebih dahulu, bisa saja tidak memiliki alat ini. Sebaiknya tidak menggunakan sendok makan atau sendok teh biasa karena ukurannya tidak presisi. Baking itu perkara ukur mengukurnya memang lebih menuntut keakuratan ketimbang masak memasak.
  6. Pengayak tepung, banyak cake kurang mulus jadinya hanya karena perkara kita tidak mengayak tepung dengan benar.
  7. Rak pendingin kue, atau cooling rack. Ini sangat bermanfaat untuk mendinginkan cake agar bagian bawah cake tidak basah karena uap panas yang nempel di alasnya. Tapi kalau belum punya, bisa juga meletakkan cake di atas serbet kain yang bersih. Paling tidak uap panas akan diserap oleh serbet jadi bagian bawah cake tidak basah banget.
  8. Sarung tangan oven atau kitchen gloves. Bisa sih pakai serbet saja. Tapi kalau punya yang agak dalam, lebih nyaman menarik oven panas dari dalam dengan tangan terbungkus kitchen gloves yang tebal dan agak panjang. Kecuali kamu memang memiliki tangan handal sekuat baja hehehe …

Artikel Lainnya:

36 Comments
  • heni
    says:

    saya suka sekali website ini… banyak info yang selama saya cari ada di sini. secara tiba2, tidak tahu teripisrasi dari mana, saya jadi pengen banget punya bisnis kue, walaupun saya skrang sudah punya pekerjaan tetap dan saat ini sedang study S2, sepertinya keren juga punya usaha sampingan. dan passion saya spertinya di kuliner….secaraaa saya tukang makan… hehehe….

    so kesimpulannya web ini sangat membantu bagi saya untuk merintis … (ciee) bisnis ini …. mudah2an barokah … dan sukse selalu tuk mba ferona. di tunggu lagi tips2 berikutnya …. 🙂

  • Andine - Lombok
    says:

    hallo mba Ferona..saya Andine, tinggal di lombok.. mba makasih uda jd mentor scara ga langsung niihh buat saya yg newbie.. bermanfaat sekali semua infonya.. nanya ya..kalo pake otang bisa tak pake kompor gas. ? selalu ngga stabil panasnya, padahal sebisa mungkin saya letakkan di tengah buletan bawahnya (dibantu alas rak bulat untuk menyangga biar ga oleng).. saya punya warisan mama, merk hock..pake belajar lumayan..buat bikin nastar dan brownies.. naah kalo misal saya beralih ke oven listrik, bukannya kapasitasnya ga sebesar otang hock ya mba? bikin kue kering ga bisa masuk banyak2 sekali panggang? mohon pencerahan..pengen punya yg listrik mengingat praktisnya.. ^^

    • Ferona
      says:

      Kendala otang itu memang sering kali panas tidak rata. Yang listrik memang terbentur dengan kapasitasnya. Tinggal Andine saja yang mempertimbangkan kebutuhan Andine sendiri. Otang pakai kompor gas, bisa banget. Aku juga pakai kompor gas untuk otangku dulu. Andine sudah baca tulisanku tentang Otang?

  • Sri wahyuni
    says:

    salam kenal Mbak, saya ibu rumah tangga, saya sering menerima pesenan kue ulang tahun walapun hanya seputaran komplek perumahan kami, yg jadi masalah buat saya peralatan saya tidak lengkap, ada beberapa yg saya beli dipasaran tapi spuit tersebut tidak sesuai keinginan saya, pertanyaan saya, dimankah saya bisa mendapatkan peralatan untuk membuat cake dan tart yg lengkap, saya tinggal di pekanbaru
    terimakasih

  • ati heryana
    says:

    salam kenal mba…aq ibu rmh tngga yg kdng suka terima pesanan cake and cookies wlopun hanya skala tetangga aja…tp yg aq bingung knapa ya mixer ku cepet sekali rusaknya…aq pke philip yg 3 kg…baru 3 bln dah rusak…mo bli yg mahal duitnya blum ada…gimana dong…makasih juga udah banyak share tentang resep…itu cukup membantu kami lho

    • cakefever
      says:

      handy mixer memang gampang rusak klo terlalu sering dipakai dan mengadon adonan yang rada berat … aku setahun bisa ganti 3-4 kali handy mixer 😀

  • isti
    says:

    halo mbak,salam kenal..aku bunda dengan 2 anak yg masih kecil2 bgt,skg tuh aku lg seneng2nya bikin kue,alhamdulillah nemuin blog ini,yg ngasih banyak info buat pemula,thx buat info2 nya ya mba sangat bermanfaat,aku nyontek resep2nya ya mba,makasih…

  • bunda besta
    says:

    Mbaaaakk…kalo bikin cake, pake otang gimana caranya biar hasilnya sebagus pake oven gas yang punya api atas bawah?
    Soale pake otang cenderung kurang kering diatasnya, bagi tips duuooong… Maaaciiihhh

  • arfi hardiansyah
    says:

    salam kenal…
    waahh..akhirnya aku nemu “tempat” buat bertanya2. Mba,aku kan pemula banget, baru ujicoba 2 resep (wkwkwk..maluuu). kalo buat new beginner kayak saya niihh,alat apa aja sih mba yang “wajib” punya,selain timbangan dan oven. kebetulan saya punya oven listrik merk h****a, mau pake masih takut2..apalagi ada api bawah dan atas,..waahhh ga “mudeng”

  • Amelia Nadeak
    says:

    Ass… Mbak makasih ya udah share banyak hal.. Walaupun buat pemula kayak saya masih aja banyak bingungnya.. Hehehe. Mau kursus belum sempat nihh. Kapan itu saya sempat praktek cupcake tapenya.. Saya pakai mixer philips tnyt bowl nya kurang besar.. Dan dirumah tdk punya yg lebih besar, alhasil kocokan terpaksa tdk maksimal deh. Kalau mangkok yg pas setidaknya utk 10telur itu yg seberapa besar ya mbak? Kalau yg philips itu tulisannya utk 3liter. Makasih ya mbak..

    • cakefever
      says:

      Klo bowlnya kurang besar, pake baskom lainnya aja .. Philips 3 liter mmg gak cukup 10 telur, paling banter 5-6 telur. Nah lebih dari itu cari baskom lainnya yg lebih besar ya

  • ervin
    says:

    mba… aku numpang belajar ya….
    anak-anakku masih kecil2 dan mulai ngemil2.. kalau beli, selain mahal juga kurang meyakinkan..

    aku jadi murid ya… mohon ijin copy resepnya…
    thanks ya mba..

  • Christine
    says:

    Mbk Fer,mau tny nih mixer sico,signora yg mbk maksud buat ulen roti,itu yg bentuknya gede? Apa ada yg kecil? Hrgnya brp ya kira2 (ato pny mbk). Ak tnya2 minim 6,5jt utk 10lt/1kg. Haduh. . .

    Kalo oven gas Bima bgs apa ga ya?soale itu merk termurah stl aku ubeg2 toko dan goolle. Tp ak blm tau kualitasnya,apa mbk n tmn2 ada yg tau/pake?
    Kl yg mhl aku rasa ya emg bagus,tp ak msh blm jualan,baru ‘akan’ stl pny oven gas dulu. Makanya cari2 info nih!

    Tlg pencerahannya (uhuii) buat merk dan hrg mixer+oven ya mbk. . . Tnx b4

  • eni anggraini
    says:

    mbak, boleh tau type mikser miyako yg bowl’nya lebih besar itu?, saya pake hand mikser signora tapi kadang capek juga klo megangin terus, mau beli kitchen aid sayang duitnya hehehe…tangguh ya mbak? saya jadi pengen punya, buat jaga-jaga kalo pas malas atau pas baby’ku manja 😉 tq

    • cakefever
      says:

      hmmm aku gak tau type merek miyako yang lain… rasa2nya klo lihat di C4 atau toko elektronik, yang kliatan yang cuma satu tipe aja si Miyakonya ini … Lumayan tangguh tuh, gak gampang panas dan jebol …

  • nik
    says:

    thanks, buat info2nya..like it much
    lanjut dong info u yg mulai terima order bakery kecil2..meningkat dikit dr newbie..udah perlu beli mixer ulen deh..tp yg merk apa niy..??

    • cakefever
      says:

      Mixer ulen itu maksute mikser yang bisa buat nguleni roti yaa? Aku pakenya Bosch Sico, tapi klo mau pake kitchen aid atau signora juga bagus tuh kata teman-teman.

      Iya nih, harusnya sudah mulai nulis lagi, tapi ya gitu deh siiibbukk 😀

  • Ine
    says:

    Mba, mau tanya, kalo saya bikin bolu kukus pelangi kok lengket dipinggiran loyangnya yach padahal udah pake mentega atau minyak, Gimana caranya supaya ga lengket? Thanks yach

    • cakefever
      says:

      bolu kukus pakai mentega atau minyak di pinggirannya, Ne? … apa ndak melorot tuh kuenya? Setahuku kalo kue kukus, dinding loyangnya malah tidak dipoles mentega karena nanti kuenya melorot, gak bisa manjat … 😀

    • cakefever
      says:

      bolu kukus pakai mentega atau minyak di pinggirannya, Ne? … apa ndak melorot tuh kuenya? Setahuku kalo kue kukus, dinding loyangnya malah tidak dipoles mentega karena nanti kuenya melorot, gak bisa manjat … 😀

  • ocha
    says:

    mba….. mau tanya apa sih bedanya baking powder biasa ama baking powder dounle acting? apa yg double acting ngembang lebih guede? btw double acting merk hercules mahal y? thnx a lot…

  • chimot
    says:

    mba,
    mohon pencerahannya dong,klo mau beli termometer oven dimana yach? Trz klo toko online yg jual bahan dan peralatan perbakingan apa ya mba?

    Gagal trz buat kukernya : )

    mksih sebelumnya yach mba…

  • erlin
    says:

    Salam kenal mba…thanks utk infonya, sy pemula banget nih..n’ lg cari2 oven, untung ada artikel mba jd banyak tahu. thanks ya mba..smoga mba makin sukses.

  • Rainy Hasibuan
    says:

    Mbak Fer, timbangan analog itu apaan seh? kalo aku pake timbangan persis seperti contoh gambar timbangan disini.Trus karna belon punya sendok penakar, untuk ukuran sendok teh aku pake sendok syrup obat anakku yang udah ga kepake lagi.Trus kalo buat timer, aku pake jam meja yang kecil dan sengaja kutaruh didapur buat ngeliat jam, sekalian penanda waktu untuk nge-baking juga. What do you think,mbak?

    • cakefever
      says:

      Iya itu yang di gambar timbangan analog. Punyaku simpangannya terlalu besar. Untuk cake yang butuh ukuran akurat, sering menyesatkanku 😀 Ada juga timbangan analog yang bagus, akurat dan harganya lumayan mahal 😀

      Yang sendok obat tampaknya ukurannya standar ya, itu juga bisa dipakai kok. Kalo beli satu set, udah sekalian ada ukuran 1 sendok makannya … kemarin tuh beli di C4 harganya 14ribuan. Plastik, murah meriah 😀

      Untuk timer, kalo disiplin ngelihat, gpp pakai yang jam meja kecil. Lebih bagus yang bisa bunyi kalo udah sampai waktunya. Terutama kalo lagi baking beberapa resep, sehingga ingat sudah harus mengeluarkan kue yang di dalam oven … 🙂 Kalo gak bunyi, yang ada malah lupa dan jadinya gosong. Itu kalo aku loh, secara aku suka lupa 😀

Saran? Pertanyaan? or just say hi? Leave your comment yaah ^_^