Mengukus kue sepintas terlihat lebih mudah daripada memanggang kue yang harus memperhatikan suhu dan waktu pemanggangan. Dalam satu acara demo kue bersama pak Yongki, aku pernah bertanya mengukus itu berapa lama. Pak Yongki dengan gaya bercandanya bilang dikukus sampai airnya habis juga gak pa-pa … Nyengir deh ane 😀

Tetapi pada kenyataannya mengukus kue juga bisa bikin bete surete, apalagi kalo lagi ingin membuat bolu kukus ngakak. Rasanya sebel banget saat buka tutup kukusan dan lihat bolu kukusnya pada mingkem semua :((

Untuk mengukus kue, bisa digunakan kukusan bentuk apapun, tetapi sebaik-baik kukusan adalah KLAKAT.

Klakat itu adalah kukusan berbentuk segiempat dengan tutup berbentuk piramid seperti segitiga. Fungsi tutupan klakat yang runcing tersebut adalah untuk menghindari uap air kukusan menetesi kue yang sedang dikukus, karena uap air akan berkumpul di puncak tutup klakat dan mengalir turun melewati pinggiran tutup klakat. Hal ini membuat tutup klakat tidak lagi perlu dibungkus serbet.

Sebaliknya untuk kukusan yang bukan klakat, maka pastikan sudah membungkus tutupnya dengan kain serbet ya. Karena air uap dari tutup kukusan yang mengalir masuk ke dalam adonan kue berpotensi membuat kue kukusan kita gagal tampil cantik.

Untuk kue yang dikukus, tidak perlu menyemir dinding loyang supaya kuenya tidak terpeleset karena licin (hehehe), cukup bagian alasnya.

Sebelum memasukkan kue, pastikan air di kukusan sudah mendidih dan uap airnya sudah terlihat mengepul keluar.

Untuk besar api saat mengukus, pak Yongki bilang pakai api besar saja tidak apa-apa. Namun ada beberapa diskusi di milis yang mengatakan untuk mengukus maka apinya jangan terlalu besar, sedang-sedang saja. Aku pernah lakukan dua hal ini, api besar dan api sedang, hasilnya sama saja, tidak terlalu ada perbedaan ditinjau dari tingkat pengembangan kue.

Untuk bolu kukus ngakak, selain harus memastikan air kukusan sudah mendidih dan pakai api besar, maka hal lain yang harus diperhatikan adalah jangan meletakkan cup/loyang bolu kukus terlalu banyak. Bila isi kukusan terlalu padat, maka sudah bisa dipastikan si bolu kukus akan gagal ngakak, alias pada mingkem semua 😀 Dan khusus untuk bolu kukus ngakak, jangan kelamaan mengukusnya yaa, taat pada waktu kukus yang dicantumkan di resep lho!

Baca Juga:  Cara Menghitung Harga Jual Kue Untuk Pemula

Masih untuk bolu kukus ngakak, pastikan juga air dari bawah kukusan tidak menciprati bagian bawah loyang/cup bolkus yang biasanya berlubang-lubang, karena kalau sudah basah nanti bolkusnya jadi ciut atau bantat di bagian bawah. Bila lubang-lubang klakat terlalu besar, bisa disiasati dengan meletakkan aluminium foil yang dipotong seukuran alas klakat dan dibolong-bolongin sendiri pakai pembolong kertas atau yaa ditusuk-tusuk aja pakai apa gitu yaa… 🙂

Mudah-mudahan tipsnya membantu. Kalau ada lainnya yang belum aku cantumkan, plis plis leave comment yaa …

Artikel Lainnya:

34 Comments
  • Epti mardiana
    says:

    Salam kenal mb, mau tanya dong. Saya nyoba ngukus pake klakat 40*40 untuk mengukus bolu ketan hitam biasany berapa lama ya mb? Soalny saya ngukus 30menit kok belum matang juga. ? apa kebesaran klakatny ya??

    • Ferona
      says:

      Klakatku juga 40×40. Kalo apinya udah besar dan uapnya banyak, biasanya sudah matang dalam 30 menit. Apakah tutup kukusan sudah dilapisi serbet agar air tidak jatuh ke dalam adonan?

    • Ferona
      says:

      Ohya tambahan lagi, saat mengukus 20-30 menit itu jangan dibuka-buka tutupnya ya. Walau klakat biasanya tidak perlu dilapisi serbet, tapi klo masih kuatir air jatuh ke adonan, sebaiknya dilapis serbet untuk melihat perbedaan hasilnya dengan klo tidak dilapis serbet.

  • Fitri Ana Mifta
    says:

    Kenapa ya mbk tiap aku bikin bolu kukus yg karakter alias bolu mingkem paa dikeluarkan dr dandang langsung menciut,salahnya dmana ya

    • cakefever
      says:

      Resepnya sudah oke kah Fitri? Lalu itu bolunya saat masih di dalam dandang sebenarnya sudah mekar atau memang masih belum mekar?

      • Fitri Ana Mifta
        says:

        Resepnya sudah sesuai itu mbk, pas didalam dandang sudah mekar tp begitu dibuka tutupnya seketika langsung menciut, padahal saya mixernya jg sdh sesuai resep dan adonan juga sdh kental kira2 knapa ya mbk

      • cakefever
        says:

        Mungkin kurang waktu kukusnya, Fit? Jadi saat dibuka, sebenarnya dia masih belum sempurna matangnya. Apa pernah dicoba lagi membuatnya dengan waktu kukus yang lebih lama?

      • Fitri Ana Mifta
        says:

        Saya ngukusnya 10menit pakai api besar, dl jg pernah 15 menit tp hsilnya sama saja, tp dl pernah saya coba dg adonan yg sama saya panggang n kukus, hasilnya yg dipanggang ngembang n yg dikukus menciut mbk??… hehe jd berasa kena kutukan bolkus?

      • cakefever
        says:

        hahaha iya nih… Aku juga kena kutukan Bolkus sampe sekarang. Jadi walau pun semua tips sudah dijalankan, klo lagi kena kutukan, eh bisa2 aja bolkusnya jadi mingkem aja gak mau ketawa 😀 Jangan menyeraah, coba terusss!

      • Dasyam
        says:

        Sy jg pernah seperti itu,tp setelah ganti merek terigu sdh bs ngakak

  • asiabeyi
    says:

    maaf ya, butuh bantuan ni.saya cuman mau tanya, kasa klakat itu apaan Ya. terima kasih sebelumnya.

  • siska
    says:

    Pagi mba fe , salam kenal . nama saya siska. pingin ty, kelakat segi itu py mba dr aluminium ato stainless? dpt beli dmn? biar bs coba resep brownies kukus putih telur, terima kasih sblmnya

  • varidya
    says:

    saya cma mau tanya. Klo bkin brownis, suka ada yg loyangnya ditutup pake aluminium bagian atasnya. Kenapa ya, efek dari aluminium foil thdap brownisnya apa ya? mohon jawabnya. Thanks yach!

    • cakefever
      says:

      ditutup aluminium foil, biasanya supaya permukaannya tidak cepat mengering saat dipanggang.

  • ida Nurviani ex.PAT
    says:

    Alow Mb Fe…

    Apa kabar?aku seneng bgt dech klo baca2 di websitenya mb fe…jd terinspirasi u/mencoba bikin kue.

    Secara aku newbie di dunia ini…saat aku buka websitenya mb fe…cari kue yg olahannya paling gampang. Jadilah aku memilih Brownies putih telur kukus…kue pertama bikinan aku.

    thx alot mb fe….

  • ella
    says:

    Mba fero ??? pernah buat brownies kukus kenapa permukaannya bergelombang/menggembung ky berisi udara pdahal sblm dmasukkan ke kukusan ??? llempar/jatuhkan perlahan2 loyangnya,ngukusnya jg pake api sedang.bisa share gak bingung nih.pdahal sblum bikin ??? dah bc artikel diblog ini ttg tips pengukusan.thank ??? sblumnya

  • Ika
    says:

    Mbak, aku paling suka banget mampir ke situsnya. Ntah kenapa, kalo mau nyoba resep baru pasti browsing dulu ke sini buat guidance he he.. Kalo boleh tanya, gimana ya Mbak caranya menciptakan resep cake kita sendiri? Kapan2 dibahas ya Mbak.. Thank’s.. i love your blog and your cake looks so delicious 🙂

  • venty
    says:

    Wah mba’…aku seneng bgt nih baca post ini….aku lg mau coba jualan cupcake kukus ketan hitam…dh byk bilang kueku enak bgt…cuma msh.takut untuk kasih harga…krn aku kan byk pake telur untuk 1 resep..tp setelah baca blog ini aku senenggggg bgt..jd semangat nih…tengkiu banget.

  • Winarti
    says:

    Sista, aku mau tanya dong kalau mau beli klakat kotak seperti itu dimana ya kalau di jakarta,,, aku kok belum nemu nih… n kamu beli dimana ya dan berapa harganya.

    Thanks ya sis atas infonya

  • chica atmo
    says:

    lam kenal ya mbak,,bercerita tentang bolkus nya,aku bikin mingkem semua,secara aku masukin loyang sepadat mungkin,pantesan aja nggak ngakak,,,,ntar aku mau coba lagi,,,,

  • Rina
    says:

    cuma mau berbagi pengalamana aja,…awalnya mau pakai klakat buat bikin bolu kukus perdana ku,,tp karena didapur gak ada klakat n belum sempet beli akhirnya aku pakai panci kukus biasa(bukan klakat), sempet was-was juga sih takut bolu kukus nya gak mekar….setelah dikukus sktr 10menit pas aku liat bolu kukus nya mekar semua….reflek aku bilang “berhasil…”, senang banget rasanya bolu kukus perdana ku bisa ngakak pdhal gak pk klakat loh….:)

  • Tissa Ahmad
    says:

    Mba ,jd kl ga pake klakat…,dandang jg bs asal dtutupnya d lapis kain? blm pnah ngukus..biasanya oven mulu….=P
    lalu,kl di dandan dasarnya perlu pake alumunium foil jg ga?-thx-

  • lulus
    says:

    mbak, saya juga pake klakat tapi koq hasil dari brownies saya berlubang2 gitu ya? seharusnya kn gak kena tetesan air karena pake klakat, tp koq berlubang2 gitu kayak ketetesan air? klakat saya emang bukan dari stainless mbak, apa pengaruh juga ya?mohon bantuannya ya mbak..

  • Christine
    says:

    Mbk.. (aduh malu neh,semua ada komenku) klakatku tu2pnya kok ga runcing tengahnya (dipotong kali ama yg buat he3). emg segi4 sih,cuma ada pegangannya makanya datar pas tengahnya. Jd ditu2p serbet nda ya??

  • dena
    says:

    mbak, resep2ny maknyus semua & tips2ny berguna bgt. Apalg buat pemula spt saya.
    Thanks ya, mbak..

Saran? Pertanyaan? or just say hi? Leave your comment yaah ^_^