Saat pertama kali membuat , aku pun terheran-heran melihat kue nastarku setelah dipanggang jadi mengembang dan gede-gede gendut gituww .. Tak cuma ngembang, nastarku juga ada yang retak-retak permukaannya. Belum lagi permukaan nastarku yang tidak terlihat mengkilap cantik sempurna. Nastar adalah kue kering paling susah sedunia menurutku, begitulah kalau bikin kue cuma mikir ngikutin ukuran dalam resep, panggang dan pastilah jadi. Kalo gak jadi, pasti salah resepnya hehehe … #carialesan.

Berbekal kesalahan demi kesalahan dan kegigihan untuk mencari tahu apa yang salah dalam caraku membuat , maka inilah hasilnya … kumpulan sukses membuat kue nastar kita lembut dan tidak pecah, pluss tampil cantik mengkilap mempesona.

Mari disimak, mana tahu ada kesalahan kecil yang membuat nastar kita terpeleset alias tidak lembut, tidak berukuran sama, permukaan pecah atau retak, atau gak lembut dan gak lumer di mulut.

Mari kita cermati satu per satu membuat nastar yang sempurna.

Tips Membuat Kue Nastar Yang Lembut dan Tidak Pecah

Cara Mengocok Mentega atau Margarin

Seperti kue kering lainnya yang dilarang mengembang lebay, maka janganlah anda mengocok mentega atau margarin terlalu lama. Pakai mixer kecepatan rendah, asal tercampur dengan gula (selalu gunakan gula halus ya, kalau pakai gula biasa diblender dulu) kurang lebih 4 menitan.

Kalau perlu, masukkan dulu mentega atau margarinnya ke kulkas, setelah dingin baru dikocok. Dengan cara ini bisa menghindari mentega menjadi berminyak karena kelamaan mengocok.

Kocok mentega dengan gula dan sampai tercampur rata. Perhatikan jangan sampai menteganya keluar minyak ya, nanti nastarnya jadi gede dan gendut gak karuan, hehehe.

Agar Permukaan Nastar Tidak Pecah atau Retak

Permukaan nastar yang retak bisa jadi karena isian selainya terlalu banyak, kulitnya terlalu tipis. Jadi perhatikan jangan terlalu banyak mengisi selai nanasnya. Untuk mempermudah, sebelum dipulung, bulatkan dulu selainya. Masukkan kulkas dulu supaya mudah dibentuk. Selai nanas buatanku sendiri biasanya lengket banget, jadi mesti masuk kulkas baru bisa diambil sedikit-sedikit untuk dipulung.

Baca Juga:  Cara Memanfaatkan Cream Cheese agar tidak bersisa

Tips dari Mimi: Campurkan 1/2 sachet bubuk agar putih untuk tiap 1 buah nanas ukuran besar, untuk menghindari retaknya kulit nastar akibat selai nenas.

Oven juga tidak boleh terlalu panas. Suhu cukup dipanteng di 150C – 160C (kenali masing-masing ya). Ohya, tepung untuk nastar kalau pakai tepung yang dalam plastik (contoh Bogasari), tidak perlu disangrai. Nastar itu kue yang lembab bukan kering, jadi kalau disangrai, takutnya tepungnya terlalu kering, nanti kurang mantap rasa nastarnya.

Memilih Tepung Terigu yang Tepat untuk Kue Nastar

Gunakan Tepung Terigu Protein Rendah, contoh di pasaran Terigu merek Kunci keluaran Bogasari.

Bagaimana membuat ukuran nastar bisa sama?

Supaya ukuran nastar bisa sama tanpa harus menimbang satu-satu, aku biasanya menggiling nastar dengan ketebalan yang sama, lalu dicetak pakai cookie cutter yang berbentuk lingkaran. Atau kalau tidak ada, pakai gelas dengan lebar mulut gelas yang sesuai dengan ukuran nastar yang diinginkan. Setelah dicetak, ambil selainya dan pulung deh. Lebih cepat daripada harus ditimbang satu-satu.

Bagaimana Agar Nastar Tidak Keras?

Ohya, mulung nastar kalau pakai tangan, jangan terlalu lama ya. Konon bisa menyebabkan nastarnya menjadi keras. Trus ngaduk-ngaduk kocokan menteganya dengan tepung juga pakai sendok besar aja, jangan pakai tangan (emangnya ada yang pakai tangan?)

Supaya Nastar Tidak Cepat Jamuran

Nastar terlalu cepat jamuran itu biasanya karena selai nanasnya kurang kering. Jadi pastikan selai sudah kering ya sebelum dibulat-bulatin untuk jadi isian nastar. Klo selai kurang kering juga kayaknya rada sulit dipulung jadi bulat deh.

Nah itu tips-tips yang udah dipraktekin. Walaupun nastarku sudah sukses menjadi nastar yang lembut dan tidak pecah, tapi untuk perkara olesan nastarku tuh masih belum sempurna tampil kinclong tanpa cela.

Update artikel ini, aku tambahkan juga kumpulan tips untuk membuat olesan nastar agar tampil kinclong dan cara mengolesnya agar tidak berantakan.

Olesan Kue Nastar

Resep Olesan Nastar

Untuk olesan kue nastar, ada beberapa versi:

Baca Juga:  Tips Membuat Bika Ambon Bersarang dan Anti Bantet

1. Olesan dengan hanya menggunakan kuning yang dikocok lepas. Kalau pakai olesan ini saja, masih terlalu kental sehingga kalau dioles sering ketebelan dan kurang rata. Tapi mungkin ada yang jago banget ngolesnya (tips mba Sissy Risma dan mba Delicia), sehingga walau cuma pakai kuning olesannya tetap kinclong. Kalau aku sih nyerah banget deh ngoles nastar cuma pakai kuning telur, dijamin olesan bakal belepetan tebal sana tebal sini gak rata gitu deh.

2. Olesan dengan menggunakan kuning telur dicampur dengan sedikit minyak. Fungsi minyak untuk agak mengencerkan kuning telur dan bikin tampilan olesannya jadi mengilap. Dengan tambahan minyak, aku merasakan lebih mudah mengolesnya karena lebih encer.

3. Olesan dengan kuning telur dicampur sedikit madu. Madu juga akan membantu kocokan kuning telur menjadi lebih lancar mengalir di permukaan nastar.

4. Olesan kuning telur dicampur sedikit bubuk, tips dari mba Delicia. Susu bubuk akan membuat tampilan nastar mengkilap.

5. Olesan dengan menggunakan bahan olesan nastar beli dari toko. Mereknya macam-macam, bisa cek di Toko Bahan Kue terdekat. Bahkan ada yang menambahkan sedikit pewarna kuning supaya warna olesannya lebih cantik.

Kapan Mengoles Kue Nastar?

Nah itu di atas bahan olesannya. Namun yang tak kalah pentingnya adalah kapan persisnya harus dioles? Ini pun ada dua tim hore. Simak pendapat dua tim hore ini :

#1 Olesan dilakukan saat nastar sudah matang. Setelah matang, keluarkan dari lalu segera oles dengan cairan pengoles. Lakukan dua kali. Jadi maksudnya oles dulu sekali semuanya. Lalu ulang oles lagi. Setelah itu panggang lagi selama 1-2 menit hanya bertujuan untuk mengeringkan olesannya.

#2 Olesan dilakukan saat nastar sudah 3/4 matang. Setelah 3/4 matang, keluarkan nastar, segera olesi lalu masukkan lagi untuk lanjut pemanggangan sampai matang.

Sebenarnya ada satu tim lagi, yaitu tim olesan pertama dilakukan saat masih mentah, lalu setelah 3/4 matang dikeluarkan dari oven lalu dioles lagi. Tapi pengalamanku mengoles di saat nastar masih mentah itu berpotensi merusak tampilan mulus permukaan nastar karena terkena kuas. Dan ehmmm aku gak bisaa ngoles rapi justru di saat mentah gitu. Jadi aku dukung dua tim hore ini saja deh karena saat aku praktekan memang lebih mudah mengoles ketika nastar sudah hampir matang karena permukaannya sudah kering.

Artikel Lainnya:

89 Comments
  • Sissy Risma
    says:

    Supaya lapisan nastar cantik..panggang nastar tanpa dioles telur sampai matang..setelah matang flm keadaan panas2 oleskan kutel (tanpa campuran apapun) segera 2x oles lalu panggang lg srlama 1-2 menit saja

  • Putri Calista
    says:

    mbak aku jualan kue kering klau lebaran nah menteganya aku pakai simas siih itu gimana ya mbak?? hasiil nastar aku keras gitu padahal aku pengen rasanya lembut enak gitu..kasiih tiips nya ya mbak

    • cakefever
      says:

      Simas itu margarine bukan mentega atau butter, Put. Coba pakai yang butter beneran, Put. Untuk tips nastar kan sudah aku tulis di artikel ini, Put?

    • Nurliana Lia
      says:

      Aq juga sering bkin nastar keju Dan pakai simas palmia yg biasa bukan yg royal… Tp renyah gak pke butter Malah.. Tmbahin maizena aja

  • yans
    says:

    Mau tanya nih Mba, kalo di resep yg laen ada pake tepung maizena, emang bedanya kalo pake sama ngak pake gimana? Makaciihh

  • lv lkana
    says:

    Mba..kpn mmasukan bubuk agar putih kdlm selai..wkt selai udh matang ato persamaan mbuat selai nya??

    • naning
      says:

      Mb q kan pemula mau bikin kue nastar, apa antara telur gula dan mentega harus sama perbandingannya?

  • indri
    says:

    mba klo bikin selai masukin agar2 bubuknya wkt kapan ya? berapa lama sih biasanya bikin selai. maklum blm pernah bikin sendiri. makasih….

  • fenny indah
    says:

    mbak…tadi malem buat nastar…udah lumayan ngikutin instruksi…diresepnya kan margarinnya dicampur ama mentega…itu wajib ya mbak agar kuenya lembut???

  • RyMa Aja
    says:

    Sist….Aku kan masih pake Oven Kompor ,Emang Agak Repot jg,,,trus nastarnya itu bawahnya udh coklat bgt tp atasnya pas digigit kok masih agak basah gituuu knapa ya? apa apinya kebesaran?klo oven kompor pakai api bawah atau atas??aku kurang paham…

    • cakefever
      says:

      oven kompor maksute otang kan ya? pake api bawah. Itu kayaknya apinya kebesaran, jadi bagian bawah dah keburu gosong karena kepanasan padahal blm matang sempurna …

      • naning
        says:

        Kalau mau bikin kue nastar apa antara telur gula dan mentega harus sama perbandingannya?

  • Lina
    says:

    Mbk aq pemula nich buat kue2, br aq mulai lebaran thn ini hehe, br bisa buat kue keju & nastar dgn bantuan kakak, mbk bagi pemula kursus kue dimn sich minta infnya donk mbk, thk u (didaerah jkt selatan )

  • pecandu kue
    says:

    Halo Mbak 🙂 mo info sedikit saja nih, biasanya utk 4 kuning telur sbg polesan, ditambahin 1,5 sdm madu hutan asli, tanpa ditambahi air lagi supaya mengkilap. Bisa dicoba yah

  • saprina
    says:

    wah seru banget para komentatornya,,,makasih atas ajian andalannya mba cf,,,soalnya baru mw bikin nastar mandiri tanpa supervisi emak,,, nambahin dikitt ya, bisa juga untuk olesan pake kuningnya telor ayam kampung,,,sipp banget loh 🙂

  • tesy
    says:

    halo,
    mba, info nya keren dan bermanfaat sekali khususnya buat saya yang baru belajar bikin kue.. makasih ya limu nya… sukses selalu mba…

  • rinny
    says:

    wah kolom ini sangat brmanfaat utk aq loh…thanks banget! aq udh cb buat nastar dg diolesi telurnya stlh dipanggang dl 3/4 matang…hslnya ok! warnanya rata dan yg paling aq suka..adonan aq tdk meretak-retak (tdk cantik).

  • eha
    says:

    Mksd sya bedanya margarin sm mentega sist?hehe..kn kl d resep sllu ad margarin skian mentega sekian gitu sist…mhn infonya y

    • cakefever
      says:

      bedanya mentega atau butter atau roombutter itu dari susu, klo margarin bukan susu. Nanti deh ya aku selesaikan dulu artikel beda margarin dan mentega dan kira-kira apa efeknya buat kue sesuai pengalamanku selama ini 😀

  • rinny
    says:

    mau tanya doong…aq sering bikin kue nastar tp gak pernah pake campuran tepung maizena. nah, apa fungsi campuran tepung maizena itu sebenarnya utk kue kering (mis. nastar n kaastengel) ?

  • fidah masdah
    says:

    aku baru aja buat kue nastar pake resep cf trus juga pake tips2 diatas, hasilnya oke juga loh, padahal pertama kali bikin. Jadi pengen bikin lagi, hehehe ;p

  • ria
    says:

    hi mba,

    mba aku mau tanya, aku kan buat nastar trs kenapa ya setelah dipanggang nastar nya jd lebar & gede2…
    makasih jawabanny mba

    • cakefever
      says:

      halu ria .. ayoo baca teliti lagi artikelku tentang tips nastar di atas ya .. pasti nemu deh jawaban kenapa nastarmu jadi melebar gede-gede … 😉 masalahku juga sama soalnya … hehehe

  • Anin
    says:

    Mungkin ga boleh pake tangan, karena tangan kan anget mbak… jadi takut menteganya meler alis ncair… kaleeee..

  • Nifa
    says:

    Mbak…klw resep nastar-nya mamaku itu untuk se-kilo margarine dia pake terigunya dua kilo…apa terigunya gak kurang tuh!!!!…trus bagusnya yang mana ya…? BTW..thnx tips2nya ya…!!!! 🙂

  • yuli@
    says:

    Mb,,salam kenal,,aku seneng bgt bikin kue meskipun baru belajar, org Jawa bilang msh “tunak tunuk”,,,tp aku seneng bgt bs nemuin blog mb,,sharing ilmunya ok bgt,,gak usah kursus sptnya sdh mantab tuk dimengerti,,tinggal mraktekin aja,,thanks for all,,:)

  • vie
    says:

    mba..mau tanya nii..aq siy selama inipake resep dr mama ya..katanya biar enak si mentega dlebihin dr resep yg seharusnya..(mis di resep 250gr..saya lebihin jd 225gr)
    sebenernya itu bnr jd bikin lbh enak ato malah efek samping si?
    trus saya uji coba ni simpen nastar sm kastengels di 1 toples sama,baru skitar 1/2 bln berjamur..memang waktu itu saya bikin selainya ga benar2 kering,apa dr situ penyebab jamur atau ada hal lain ya?
    bingung banget..thanx a lot for answers..

    • cakefever
      says:

      haluu… kalau aku biasanya bikin kue itu sudah ada resep pastinya. Jadi kalau misalnya di resep tertulis 250 gram, ya pakai 250 gram. Harus taat resep.

      Naah kalo di resep yang dicoba, ternyata hasil akhirnya kurang lembut atau kurang apa gitu, baru dilakukan modifikasi resep … hasil modifikasi resep ini pun dibakukan ukuran bahannya…. begitchuu …

  • delicia batam
    says:

    salam kenal cakefaver,
    sharing pengalaman bikin nastar (alhamdulilah jd favorit pelanggan kue keringku)slama ini,
    1. selai dibuat sampai kering, diberi kayumanis & cengkih biar lebih wangi (aq ga pake agar2),warna agak coklat muda, diaduk terus biar ga gosong, insyalah tahan 2 bln tanpa pengawet
    2. aduk gula halus & menteganya bentar aja, kalo volume kecil malah aku pake wist aja(ga pake mixer)
    3. biar ada rasa kres2 pada adonan, aq tambahin keju parut
    4. sebelum dibulat2in, diamkan dulu adonan kulit di kulkas ditutup lap bersih kurleb 1/2jam
    5. siapkan selai, dibulat2in agar tangan ga kotor waktu mbulatin adonan nanti 🙂
    6. adonan dibulat2 dg isi selai tata dlm loyang, diamkan lg dkulkas kurleb 1/2 jam
    7. Panaskan oven 160-175C, masukkan adonan dlm loyang dr kulkas tadi(dingin), stlah adonan setengah matang, baru dioles kuning telurnya, harus bener2 merata, kalo nggak dijamin belepotan.
    8. Agar hasil olesan mengkilat, bisa ditambah susu bubuk di kuning telornya, aduk rata sblum dioleskan

    Insyallah nastar akan renyah diluar dan lembut didalam serta ga gampang ancur.
    Semoga bermanfaat

  • kiki
    says:

    oia.,.,untuk olesan nastarnya aku oles dua kali.,.,sebelum dipanggang dan sekali lagi pas kue setengah mateng,..

    aku gak pernah pake waktu buat manggang, klu aku liat olesan udah berubah jd cantik dan mngkilat (JGN AMPE JDI KECOKLATAN)dan kue sdikit keras, langsung aku keluarin drri oven..

  • kiki
    says:

    alhmdulillah,,.,aQ udah langganan bikin nastar dari taun ke taun.,.,

    aQ punya tips tmbahan nich:
    -jumlah margarin hars lebih banyak dr jml mntega
    -tepung protein rendah,aku campur 1/4 ma pro.tinggi (jmlah tepung sering aQ kira2 sndiri,pokok adonan dah gak lengket barati udah cukup tepung)
    -adonan jadi, masukin kulkas dulu 1jam-an
    -olesan biar mengkilap dan kliatan cantik, aku pake kuning telor+madu+margarin+minyak+air+pwarna kuning dikit bgt

  • ria
    says:

    tak kasih tips biar olesan bagus mbak…. mau kan? 3 telur olesan dikasih mentega cair 2 sendok (bisa diganti minyak gorteng kelapa barco)plus 2 sendok susu cair ultra. dan ngolesinya setelah setengah matang di keluarkan dari oven pasti cantik lo… coba aja deh…

  • mama yani
    says:

    hi, mbak, mau nanya niihhh.. Klo saya bikin nastar, awalnya memang renyah dan rapuh, tapi setelah beberapa hari di toples koq jadinya nggak renyah lagi dan jadinya empuk gitu, kenapa ya,, tlg segera dijawab ya mbak, mau bikin nastar buat lebaran nihh. Trims

    • cakefever
      says:

      Itu toplesnya sering dibuka tutup yah? Mungkin “masuk angin” nastarnya jadi melempem … Gak jamuran kan? Kalo jamuran, bisa jadi nastarnya masih belum terlalu dingin, udah dimasukin ke toples lalu ditutup.

  • aniz
    says:

    mbaa yg cantik, aku dirumah adanya oven bakar (kompor) nih. ada saran ga kalo mau manggang nastar sama cookies harus diapain dulu ovennya?
    newbie nih mbaa, maaciii 🙂

  • vera
    says:

    Mba sebelumnya slm kenal ya
    Aku br mau belajar bikin kue dan berjualan
    Tp skrg bingung mau belajar dgn siapa, krna tdk ada keluarga yg bs bikin kue
    Nah yg mau aku tnyain, apa bs belajar buat kue dgn cara otodidak hanya mngandalkan resep,
    tdk ada praktek melihat caranya langsng dr orla

    mohon bantuannya ya mba 🙂

    • cakefever
      says:

      Cara paling mudah… coba bikin kue yang ada di blog-ku ini 😀 Pilih resep yang paling mudah menurutmu ya Vera … bikin kue itu yang penting harus dicoba, mau pake kursus atau belajar sendiri, tetap saja harus dicoba … Aku cuma sekali ikut kursus bikin cheese cake, selebihnya modal nekad aja baca resep 😀

  • umi
    says:

    mbak, ak pernah bkin nastar, tp koq ga tahan lama yah..br seminggu koq udah jamuran? gimana ngatasinya?
    share ya..biar bs pineter bkin kue ky mbak..hehehe..cheers..

    • cakefever
      says:

      hmmm… waktu dimasukin ke dalam toples apakah sudah dingin betul nastarnya?? biasanya kue kering yang cepat berjamur karena belum terlalu dingin, sudah dimasukkan ke dalam toples …

  • eni anggraini
    says:

    mbak, untuk pembuatan kukis apa perlakuan mentega/margarinnya sama spt bikin nastar, yaitu didinginkan dulu dikulkas baru dikocok dan dijaga jangan sampai mentega berminyak? kukis juga tampilannya tdk menggembang khan mbak? tq

  • yustia
    says:

    sore mbak…. dari resep nastar yang aku dapat dari tabloid Saji, olesan kuning telurnya dicampur susu cair(aku pake susu Ultra yang plain).
    untuk 2 kuning telur susunya 1 sendok teh dan dioleskannya saat kue setengah matang. Menurut pengalamanku sih hasilnya bagus.

  • via
    says:

    mbak,
    menurut info dari tante ku yang ahli membuat kue nastar, katanya pake telur bebek mbak, tapi kuningnya doank ya…trus kalo emang mau bener2x kuning mesti nambahin pewarna kuning dikit…dicoba mbak…hehehe…cuman itu yg saya inget.

    thanks

    • cakefever
      says:

      kuning telurnya telur bebek ya.. thx untuk infonya ya… untuk warna kuning memang banyak yang kasih saran harus ditambah pewarna kuning gitu …

  • titin
    says:

    wah… cookies sepanjang masa..^^’

    mbak fee, Buat BUTTER Cookies dong yukkk V(@,@)V
    jadi teringat masa kecil, orang tua2 dulu sering buat…aroma MilkY n Butternya plus ada tabur2 gula pasir gtu Hmmmm astagaaa..kepengen… aku gak tau resepnya…yg seingatku resepnya pake SUSU bubuk keknya… ayo mbak fee…ditunggu resepinya..hahah..tengkyuuu… ^,~

  • nessa
    says:

    aku pake tangan ngaduknya… 😉 hhe… tapi sejauh ini ok2 aja, soalnya resep itu dan cara bikinnya turun temurun dari omaku.. hhe… cuma memang caranya sedikit2 masukkan tepungnya dan diaduk sedikit2 juga dari tepian. hasil nastarnya tetap lembut, kalo bahasa kami, “digigit awur…” 😉

  • wetik
    says:

    Mbak, untuk nastar dan kue kering pakai oven sharp so-181, api nya pake api atas apa api bawah yah, pls help, krn aku pemula, mau coba oven baru..thanks

  • ika
    says:

    mbak pengalaman aku,mengoles kuning telurnya 5 menit sebelum nastar matang.semakin atas nastar belum matang semakin retak permukaannya.jadi paling tdk tunggu permukaannya matang.supaya mengkilap tambahkan kuning telur dng sedikit minyak.selamat mencoba

  • elsa
    says:

    Mba, aku pernah dikasih saran untuk ngolesin bhn olesan nastar setelah nastarnya di panggang dulu sampai setegah matang,..
    dicoba ya…

  • elsiey
    says:

    Mbak, aku belom pernah nyoba bikin nastar sendiri nih. Wakaka.. Selalu di supervisi ama si Mama. Anyway, untuk bikin polesan yang cakep, biasanya kuning telor doank pan, tambahin sedikit susu kental manis yang putih. Cobain ya. 🙂

  • funky fun-T mimi allegra
    says:

    setuju mba…
    kalo bowleh nambahin :

    1. mentega n margarine memang harus masuk kulkas, kocoknya dengan kecepoatan paling rendah kurleb 4 menitan

    2. tips supaya sele nanas gag mletak keluar, aku suka tambahin 1/2 sachet agar bubuk putih untuk 1 buah nanas ukuran besar. dijamin gag meleber basah…

    3. oven biasanya 140-150 aja udah cukup, jadi gag blingsatan juga nungguin oven karna takut nastarnya gosong… emang lebih lama dikit, tapi lebih rata. terigu harus pake kunci biru kalo u kueh kering, hasilnya bagis dan lebih renyah.
    (bukan marketing bogasari lhoooo hehehe…)

    4. thx u tipsnya u nyetak yaaa 🙂

    5. ngaduk memang pake semdok kayu ato spatula lebar yang kokoh, katanya siy emang kalo kelamaan kena suhu tangan kita bisa lebih keras nantinya…

    thx for sharing your tips juga ya, mba cakefever… 😉

Saran? Pertanyaan? or just say hi? Leave your comment yaah ^_^