Resep Chiffon Cake Keju

Awalnya pas lagi jalan-jalan di mal ambasador, trus lihat ada counter kecil yang khusus jualan chiffon cake, – emph aku lupa nama counternya, Jeanny Chiffon apa gitu. Bisa beli satu loyang gede, atau pun slice. Karena niatnya pengen nyobain, aku beli 1 slice saja. Setelah dicoba, hmm rasa kejunya yang semriwing dan tekstur chiffon yang lembut membuatku bertekad akan mencoba membuat Chiffon Cake Keju sendiri!

Seperti biasa mau bikin kue apapun, tanya dulu sama Paman Google. Dan blognya mbak Riana menarik perhatianku untuk mencoba resepnya. Di bawah ini adalah resep dan step by stepnya yang aku copy dari blog mbak Riana.

Ingredients:

150 gram terigu protein rendah, ayak
100 gram keju cheddar, parut
1/2 sdt soda kue
1 sdt baking powder
1/2 sdt garam
100 gram gula kastor
100 ml minyak goreng
100 ml susu cair (aku pakai UHT)
5 kuning telur
7 putih telur
1/2 sdt cream of tartar (optional, skipped)

Olesan dan Taburan:
200 gram mentega/margarine (aku tidak pakai olesan)
200 gram keju cheddar, parut (keju langsung aku tabur sebelum dipanggang)

How-To:

  • Panaskan oven pada 180 derajat Celcius. Siapkan loyang chiffon diameter 24 cm. Jika ada, gunakan loyang chiffon berkaki. Jangan olesi bagian dalamnya dengan minyak/margarin.
  • Campur terigu dengan keju parut, soda kue, baking powder, garam, dan 2 sdm gula kastor, aduk rata. Buat lubang di tengah campuran tepung, tuangi minyak goreng, susu dan kuning telur. Aduk dengan pengocok kawat hingga licin, sisihkan.
  • Kocok putih telur dengan mikser berkecepatan sedang hingga berbusa, masukkan cream of tartar (kalau pakai) dan sisa gula dalam beberapa tahapan. Kocok hingga putih telur membentuk ujung yang tumpul waktu mikser diangkat.
  • Masukkan putih telur dalam beberapa tahapan ke dalam adonan tepung, aduk perlahan hingga rata. Perciki bagian dalam loyang dengan air masak.
  • Tuang adonan ke dalam loyang. Masukkan dalam oven, panggang hingga matang (kira-kira 75 menit). Tandanya tidak ada sisa adonan yang menempel ketika ditusuk dengan lidi. Keluarkan kue dari oven, segera balikkan loyang hingga kue benar-benar dingin (kurang lebih 1 1/2 jam). Keluarkan kue dari loyang dengan bantuan spatula/pisau panjang.
  • Balikkan kue di rak kawat, balik sekali lagi ke piring saji sehingga bagian atas kue tetap di atas. Olesi seluruh permukaan kue dengan mentega/margarin, lalu taburi keju parut.


Notes:

  • Masukkan putih telur sedikit dulu ke dalam adonan tepung. Aduk balik perlahan, setelah itu masukkan lagi secara bertahap. Tekstur halus Chiffon cake sangat dipengaruhi oleh adukan ini. Bila ada putih telur yang masih belum teraduk sempurna, bisa menimbulkan rongga-rongga di chiffon cake yang sudah dipanggang.
  • Saat memanggang, aku menggunakan suhu 150 C dan waktu panggang selama 90 menit sesuai ajaran mbak Fatmah :)
  • Jangan membuka pintu oven selama paling tidak 60 menit pertama supaya cakenya tidak kempes.
  • Setelah 90 menit, aku cek permukaan kue. Ketika sudah cukup kering baru dikeluarkan.
  • Keju aku tabur langsung ketika adonan belum dipanggang. Hasilnya adalah keju yang crispy menambah kelegitan chiffon cakenya.

Source: Seri Masak Femina Primarasa – Cake Istimewa Semua Yummy

Artikel ini sudah dibaca 21381 kali. Semoga bermanfaat :D

  • Rini

    Assalamu’alaikum mba Ferona, alhamdulillah resepnya dah aku coba.. kejunya aku tambahin jadi 125gr..mantepp mba..hehehe
    Mba aku jadi kebayang bikin chiffon cake yg rasa lemon, tapi aku ga tau cuma pake zest nya aja atau boleh pake perasan airnya, trus kapan nyampurinnya? Mba Ferona ada ide?
    Mudah-mudah dibaca n dijawab sama mba :)
    Trims ya mba…

    • cakefever

      Walaikumsalam mba Rini …

      Pakai dua-duanya saja. Zest itu menguatkan aroma. Kalau rasa, harus pakai lemon juice. Masukin lemon juicenya dan zest bisa pada saat ngocok putih telurnya. kalau udah coba, attach fotonya yaa di sini :)

  • silvia

    hi, aq tau mba dari bapak suharsya (pegawai ibu alin), mau tanya apa mba menerima pesanan juga? rencananya aq mau pesen cupcake untuk acara ulang taun anak ku….ditunggu kabarnya ya mba… atau bisa email ke silviamaliq@yahoo.com

    • cakefever

      Sementara aku gak jualan kue dulu mba Silvia … terima kasih untuk perhatiannya :)

  • rina

    mba…maaf nie. aq msh newbie….kl ngoven chiffon cake itu pk api bawah dl apa gmn mba…??dan brp lama buat api bawah aja…mkasi bnyak mba infonya

    • http://www.cakefever.com/about Ferona

      pakai api bawah saja siy Rin …

  • momie

    Wow kue2nya manteb mbak… biki mupeng.. tq udh di share resep2nya….

  • saree

    mbae kl loyangx ukrn 24 bs g pk putih telorx 8, soale a pernah bkin cakex jd tinggi gituw :| , tlg jlsin y mba a mo bkin cake chiffon dr resep mba nih, tankyu

  • rizki

    mbak aku beli loyang chiffon wkt itu loyang 24 cm nya kosong bisa pakai yang 20 cm tdk

    • http://www.cakefever.com cakefever

      takutnya sih meluap keluar dari loyangnya, Ki…

  • http://www.facebook.com/cakefevercom Cakefever.com via Facebook

    Anisa Arifiana hmmm, aku biasanya pakai pisau yang tipis dan tajam. Syaratnya pisau memang harus tajam dan tipis. Mungkin bisa dibantu juga dengan merendam mata pisau di air panas, shg lebih mudah memotong dengan cepat …

  • http://www.facebook.com/cakefevercom Cakefever.com via Facebook

    Reni Rohayati aku juga sennnneeng deh bisa membantu :)

  • http://www.facebook.com/anisa.arifiana Anisa Arifiana via Facebook

    Mb ada mungkin ada tips untuk memotong chiffon……(seringkali nggak bisa rapi dan krn kelenturannya semakin susah memotongnya)

  • http://www.facebook.com/reni.rohayati Reni Rohayati via Facebook

    kalo baca blog ini seneeeeng banget jd semangat bwt kue buat org2 tercinta…/

  • vie

    mba, thanks ya ud sharing2 resep.. mau nanya nih mba, chiffon cake saya hasilnya lembuttt banget, tp bagian bawahnya kok masih basah2, knp ya? dan sebelum dikeluarkan hasilnya full loyang, tp setelah dikeluarkan dia mengkerut, diameter atas nya berkurang 1 cm, tp bawahnya engga, knp ya mba? mohon infonya yaa

    thank you

    • http://www.cakefever.com cakefever

      loyangnya sudah diterbalikin ndak? klo diterbalikin, harusnya tidak mengerut… tapi kalau berpinggang, bisa jadi kayak pengalamanku… hehehe

  • Imel

    Salam kenal mbak…ak nubie dlm dunia per-cake’an..hehehe. Lg ingin mencoba tantangan baru bikin cake (soalnya dl mama spesialis cake bantat jd 1rumah ga berani bikin cake semua, paling banter kue kering/cupcake..haha). Bener deh blog ini menginspirasiku buat bikin cake..ntar kl ini berhasil waiting list selanjutnya JCC, gemes banget liat fotonya ?
    Yg ak tanya, minyak bs diganti butter ky hollman gt? Biar rasanya lbh enak. Trus apa perlu dicairin dl? Kedua, ak liat di video teknik aduk-lipat kok campuran terigu dituang ke adonan basah..klo sebaliknya spt instruksi diatas sama aja ya mbak? Thanx b4 ?

    • http://www.cakefever.com cakefever

      kalau mintanya minyak, biasanya butter atau mentega harus dicairin supaya hasilnya bisa sama.

      Aduk lipat kan memang bermaksud mencampur campuran tepung ke adonan telurnya … :)

  • Julie

    Mba, bagus bgt nich bs sharing resep2 kue. Saya sering coba buar chiffon cake, kok bagian atasnya selalu pecah ya mba. Apa apinya kebesaran? Saya pakai oven listrik, loyang chiffon cake. Apinya bawah or atas ya mba? Thx yach.

    • http://www.cakefever.com cakefever

      Oven terlalu panas … chiffon memang biasanya permukaannya agak retak-retak gitu.. tapi klo sampe pecah, itu sudah pasti ovenmu terlalu panas suhunya… aku juga sering begitu soale… hahaha

  • tari

    Mba, aku udah 2x bikin chiffon keju ini. Kedua-nya dgn hasil penampakan chiffon yg berpinggang. Itu kenapa ya mba?sebaikntya wkt memanaskan oven itu berapa lamaddgn suhu berapa mba? Trims atas jawabanya.

    • http://www.cakefever.com cakefever

      iya.. pinggangnya ini aku juga masih suka muncul niihh… *ikutanbingung

  • neni

    hallo mbak, langsung aja ya mbak…kemarin aku coba resep chiffon keju yg mbak tulis ini, tapi pas udah jadi…koq bantet ya..?kenapa ya mbak…?apakah ovennya kurang panas saat loyang dimasukin?(aku pake oven biasa), ato aku salah kocok putih telur?(aku pake speed 2). Tapi biarpun begitu…kuenya habis juga…

    • http://www.cakefever.com cakefever

      chiffon bantet, biasanya masalahnya ada di fase pengocokan dan pengadukan saat kocokan putih telur dicampur ke adonan tepung … :)

  • christ

    mba.. aku pernah buat dan loyang ga dioles apa2, tapi hasilnya kue ga isa copot dari loyang, yg pinggir sih masih bisa dikeruk tapi yg bawahnya kan susah keruknya, alhasil berantakan lah kueku… :(
    yg bener ni loyang dioles pa ga sih? kok byk resep bilang ga pake di oles? apa cukup dengan air aja olesnya?
    oiya.. pas semua bahan masuk lha kok adonanku ga mulus, ada yg bulet2 kecil bergerindil (dari yg adonan tepung tahap 2)kan lebih padat dari kocokan putih telurnya jadi ada yg ga mau ancur gt loh kesannya. ampe mau aku saring tapi ga isa cz tll kental. mau aku aduk terus takut kalo busanya kempes, gmn ya mba?

    • http://www.cakefever.com cakefever

      loyang chiffon memang tidak dioles, supaya kuenya bisa manjat dan tetap berpegangan pada loyang ketika loyang dibalik. Cara melepas kue dari loyang memang harus pakai pisau yang tipis dan tajam. Diselipkan di pinggir loyang, lalu digerakkan memutari loyang…

      adonan pastanya sudah mulus gak? pastikan pastanya mulus dan tidak bergerindil. Pasta ini maksute adonan tepungnya itu loh. Kalau sudah mau dicampur dengan putih telur, harusnya adonan pasta ini sudah tidak ada yang bergerindil lagi. Memang tricky bikin chiffon, karena kalau putih telur dikocok terlalu lama, chiffon bisa gagal mengembang. Banyak berlatih dan minum Milo setiap hari :D … hehehehe ….