Resep Banana Chiffon Cake Yang Lembut dan Ringan

Kali ini mencoba lagi membuat banana dengan resep dari mbak Fatmah. Setelah sukses dengan Chiffon Cake Keju maka aku pun merasa PeDe untuk lanjut dengan Banana Chiffon Cake.

Sebenarnya kegentaran di awal itu adalah ketika memasukkan campuran halus dan kocokan kuning ke dalam kocokan putih . Adonan kuning telurnya lebih kental dan berat ketimbang yang di Chiffon Cake Keju yang tidak ada adonan tambahan seperti layaknya Banana Chiffon Cake ini.

Nah nah nah, emang sih jadinya kalo takut sesuatu malah jadi terlalu fokus ke situ dan lupa merhatiin yang lain. Karena sibuk merhatiin dan mraktekin bagaimana chiffon ini, aku akhirnya malah melupakan hal penting lainnya dalam membuat . Kira-kira apakah itu?

Lihat saja hasil Banana Chiffon Cake-ku ini. Mengembang sempurna, tidak bantat, … tapi berpinggang! Arrrgghhh!! — Ada yang tau gak kenapa chiffon cake-ku jadi berpinggang?

Baiklah, bagi yang ingin mencoba Banana Chiffon Cake yang lembut, ringan dengan semriwing rasa , silakan mencoba resep di bawah ini. Untuk rasa yang prima, gunakan yang sudah matang dan manis ya. Kalau pisangnya sudah wokeeh, gak perlu lagi pakai essence banana. Aku biasanya pakai raja atau ambon. Jangan pakai kepok ya, itu mending dibuat goreng saja, hehehe.

Resep Banana Chiffon Cake

Bahan A:

7 butir kuning
100 gram gula palm (palm suiker atau gula semut)
175 gram protein sedang atau rendah juga bisa (lihat di kemasan tepung terigunya yaa)
100 gram pisang ambon matang, haluskan
1/2 sendok teh garam
1/2 sendok teh Double Acting (BPDA)
80 ml minyak sayur
1 sdt essence pisang/bumbu spekoek (ini sesuai selera saja. Aku bikin tanpa keduanya, dan baik-baik saja rasanya)

Bahan B:

250 ml putih telur (jangan tercampur dengan setitik pun kuning telur)
100 gram gula pasir
1/2 sdt Cream of Tar-tar (aku tidak pernah pakai, dan tidak apa-apa asalkan telurnya segar)

Cara Membuat Banana Chiffon Cake

  • Campur dan BPDA, aduk rata, sisihkan.
  • Kocok kuning telur dan gula palm hingga kental, tuang di tengah tepung terigu, aduk putar. Tuangi pisang halus dan minyak sayur. Aduk rata hingga menjadi adonan pasta, sisihkan.
  • Kocok bahan B hingga kaku. Perhatikan di sini titik kritis pembuatan chiffon. Walau dikatakan kocok putih telur sampai kaku,tapi jangan sampai kering permukaan putih telurnya. Ciri-cirinya kocokan putih telur terlihat masih mengkilap (soft peak).
  • Satukan adonan A dengan adonan B secara bertahap, hingga tercampur rata dan ringan.
  • Tuang adonan ke dalam chiffon yang tidak dipoles apa pun.
  • Panggang dalam suhu 150 derajat Celcius selama 90 menit atau hingga matang.
  • Angkat dan dinginkan dengan posisi terbalik.
Baca Juga:  Tips Mudah Membuat Cheese Cake Anti Gagal Anti Ribet

 

Artikel Lainnya:

28 Comments

  • Anita Yuniar 28/07/2013 at 06:1000 Reply

    mbak Ferona, kalo pisangnya diganti dgn tape singkong bisa ga ya? dpt oleh2 tape dr bandung byk nih, mau bikin cake tape, tp msh nyari2 resep yg cocok

    • cakefever 29/07/2013 at 10:1400 Reply

      Aku pernah buat cake tape, resepnya yang ini http://www.cakefever.com/cupcake-tape/

      Kalau mengubah pisang di sini jadi tape, belum pernah aku lakukan.. tapi boleh juga kalau Anita mau eksperimen, kabari yaa …

  • nina 16/03/2013 at 17:0607 Reply

    Slm kenal,mb ve… aku mw nanya,pesen loyang chiffon d mna y? Soalx d kota tmpt tinggal aku (jayapura-papua) loyangx jarang bgt, klo pun ada bahan nya tipis,,, mkasi sblm nya

  • vero 05/12/2012 at 12:4957 Reply

    Mbak, aku mau tanya. Bahannya menggunakan BPDA, apakah bisa menggunakan bakig powder biasa? Kl menggunakan BP biasa, takarannya ditambah?

    • Ferona 05/12/2012 at 15:4509 Reply

      hmm… pake Baking Powder saja sih bisa… cuma kalau ditambah, kuatirnya ada pengaruh di rasa, jadi ada rasa getir dari si baking Powder yang takarannya dilebihkan .. tapi kalau mau coba, silakan ya …

      • Yuni 03/01/2013 at 15:2217 Reply

        saya menggunakan baking powder biasa…. bisa mengembang sempurna juga koq mbak… sam kenal 🙂

        • Ferona 04/01/2013 at 18:2406 Reply

          salam kenal jugaaa … 🙂

  • anis 16/11/2012 at 10:1450 Reply

    Mba Fe, sy baru belajar bikin2 kue niiy. Jd ????? cetek banget pengalamannya. Sy pengin bikin Chiffon Cake, tp yg ??? saya tanyakan adlh tentang loyang chiffon apakah tidak bocor mengingat loyang chiffon terbagi 2 bagian (tengahnya bs diangkat)?? Terima kasih.

    • Ferona 16/11/2012 at 14:0623 Reply

      Nggak bocor, Nis … percaya deh 🙂

  • Filin 06/09/2012 at 22:5119 Reply

    ass.. mb ak mau tanya.. blm lama ini ak buat kue chiffon rasa coklat.. pada awal’y hasil’y bagus dan mengembang.. lalu pada saat panas2 ak langsung potong bagian tengah’y tp koq malah hancur berantakan yaa? yg saya mau tanyakan bgaimana cara tehnik memotong kue? trims mb

    • Ferona 04/02/2013 at 08:2412 Reply

      jangan potong kue sewaktu panas 🙂 biarkan dingin dulu. Lalu baru panaskan pisaunya dengan merendam di air panas, langsung lap kering dan potong kuenya … pastikan pisaunya tajam ya 🙂

  • Shimizu suriani 07/06/2012 at 22:1530 Reply

    Salam kenal mbak,saya mau nanya kenaapa ya setiap saya buat cake KO bawahnya selalu bantat.. Dan kalau cakenya matang atasnya selalu Mengkerut klu itu cake nya uda mulai dingin….

    • Thomas Law 12/06/2012 at 23:1046 Reply

      apakah sudah mengikuti resep dengan baik, biasanya yang aku tahu bagian atas mengkerut karena proses pemanggangan terlalu cepat alias temperatur nya ketinggian, kalo saran ku baiknya menggunakan api atau temperatur yang sedang aja kalo mau panggang cake atau bolu2an.
      Kalo dr pengalamanku masalah bantat, mungkin hal-hal yang menyebabkan nya antara lain : 1. pengocokan adonan belum mengembang sempurna. 2.teknik pengadukan tepung saat adonan slesai dikocok tidak benar atau mungkin kelamaan. hehe, si adonan bisa ngambek deh gara2 kelamaan atau cepet diaduk2 jg bisa bikin si adonan jadi ngambek. 3. telur yang dipake gk segar atau belum room temperatur. 4. wadah pengocokan tidak bersih, bagusnya pake yg stainless steel. 5.mungkin karna salah resep jg tuh.. hihihi

      add pin aku yuk, biar bisa share bareng masalah kue2an . pin : 21c02b85. Semoga bermanfaat yah ^^

  • ria 06/06/2012 at 06:2050 Reply

    Ikutan nimbrung neeh..aq br nemu web ttg trik bikin chiffon cake mbak.. Cake berpinggang itu terjadi krn loyangnya di olesi mentega… Trus katanya kalo ngeluarin cake dr loyang ??H?ruÅ ?°?°? tunggu dingin dulu

    • cakefever 07/06/2012 at 11:2452 Reply

      Hmm di Chiffon loyang gak boleh dioles apapun karena nanti dia jadi sulit naik dan merambat di dinding loyang. Dan aku gak ngolesin apa2 sih .. menurut suhu, katanya itu karena suhu ovenku kepanasan, sehingga ketika mendingin, jadi menciut …

      • Yuni 03/01/2013 at 15:3250 Reply

        saya jg pernah mengalami chiffon cake berpinggang mbak… waktu pertama kali coba bikin chiffon. gak tau kenapa… mungkin bener karena suhunya ketinggian…maklum baru pertama kali. biasanya kan cuma bikin bolu2 biasa…. setelah itu,, ketika mencoba bikin chiffon yang berikutnya, saya turunkan suhunya (pake kira2 aja karena oven saya hanya oven ‘tangkring’ biasa yang pengukur suhunya tidak terlalu akurat. hasilnya chiffon mengembang bagus…cuma sayangnya kok permukaannya tidak mulus, alias pecah2… kira2 sebabnya apa ya, mbak…..?

        • Ferona 04/01/2013 at 18:2550 Reply

          chiffon setauku memang retak-retak permukaanya…

  • Renato Aldi 24/12/2011 at 20:5057 Reply

    Cakefever cool! Website yang sangat bagus dan lengkap tentang resep keju. Saya pasti akan sering2 lihat kemari.

  • happy oven 08/12/2011 at 23:1117 Reply

    salam kenal Mbak Ve :), saya juga baru baru ini nyoba bikin chiffon cake pisang, saya nyoba pakai dua cara,alhamdulillah dua duanya jadi,yg pertama cara “normal” (aku ndak tahu namanya tehnik apa) pas nyampur putih ke adonan pasta dibagi 3 tahap, terus begitu kue mateng langsung keluarin dari oven dan cepat2 balik di atas botol biar nggak turun permukaannya jadi nggak berpinggang, yg ke-2 pakai cara pemanasan bahan cair dan pelarutan gula sebelum pencampuran kuning telur dan tepung, baru dicampur kocokan putih telur soft peak, untuk yg ini hasilnya lebih cottony, lebih lentur dan lembut ( ceritanya terinspirasi cara pembuatan japanese cheese cake )

    • cakefever 09/12/2011 at 23:2858 Reply

      wah cara kedua aku belum pernah coba tuh. Chiffon berpinggang bisa jadi karena suhu oven yang terlalu tinggi sehingga belum mengembang sempurna, sehingga pada saat dikeluarkan dan masuk fase pendinginan, dia menciut kembali bagian permukaannya.

      Thx info untuk teknik keduanya ya … 😉

  • putri 28/08/2011 at 11:1105 Reply

    salam kenal mbak… Aq jg suka dgn chiffon cake..mau tanya klo pake oven trangkingan bisa gk ya… soalnya pernah buat, tp bagian atasnya gk masak… solusinya gimana ya…
    thanx…

    • Yuni 03/01/2013 at 15:4300 Reply

      salam kenal, mbak putri…. saya beberapa kali bikin chiffon cake pake oven tangkring biasa…. bisa koq mbak. cuma suhunya harus diatur supaya tidak terlalu tinggi krn nota bene oven tangkring kan kadang tidak punya pengukur suhu (kalaupun dilengkapi pengukur suhu biasanya jg tidak terlalu akurat – seperti oven tangkring punya saya)…. tentu hrs dipilih juga oven tangkring yang berkualitas bagus shingga dapat menyebarkan panas secara merata. oven tangkring merk Hock atau Bima lumayan bagus.

  • Christine 07/07/2011 at 15:1847 Reply

    Mbk apa buat chiffon pake kertas?bkn lgsg ke loyang? Ak lgsg ke loyang tanpa dioles. Cuma mslhnya ya ky mbk. Kalo mba fe berpinggang,aku atasnya yg berpinggang. Knp ni?

  • dhean 06/04/2011 at 17:5930 Reply

    Mbak pyku jg berpinggang tuh….
    Yg salah apanya ya mbak??ngembangnya jg sempurna….
    Trus abis matang disilet tu pas panas” ato nunggu dingin dl mbak??
    Pyku panas” ak balik trus ak silet….malah ada yg retak tuh mbak….gimana ya mbak??
    Makasih…….

  • rahmawati 02/03/2011 at 08:4049 Reply

    mba ve,aku mau tanya soal chiffon neh,kenapa ya udah beberapa kali aku bikin chiffon ketan hitam kok pinggiran cakenya agak hitam,bagian bawah kue basah (berkeringat)sehingga cakenya jd basah apa krn loyangnnya aku kasih alas kertas roti ya mba? dan cara aku ngeluarin cakenya dari loyangnya jg udah aku tebalikin dan disanggah dibotol tapi tetep aja ngeluarinnya agak sulit dan akhirnya cakenya pada rusak bagian tengahnya.

    • cakefever 03/03/2011 at 17:4925 Reply

      bagian kue basah? chiffonnya sudah mengembang dengan sempurna? aku kurang jelas, basahnya itu apakah karena belum matang sehingga basah atau kuenya sudah mengembang, tapi bagian bawahnya basah … klo yg kedua, bingung juga sih akunya 😀

      ngeluarin kuenya memang harus disilet dengan pisau, pisau diselipkan di pinggiran loyang terus digerakkan memutarin loyang sampai terlepas… bagian tengahnya juga begitu, pakai pisau tipis juga kalau gak mau lepas…

      • rahmawati 15/03/2011 at 10:5153 Reply

        iya mba ,aku jg bingung padahal kuenya udah mengembang bagus.dan herannya pertama kali bikin chiffon malah bagus tapi untuk yg ke dua dan seterusnya malah berantakan.ya itu mba bagian bawah cake basah setelah kertas rotinya aku lepas.

        • cakefever 16/03/2011 at 16:5226 Reply

          basahnya mengembun ya? apakah itu mengganggu keseluruhan kuenya? aku rada ga paham juga, kalo aku biasanya bagian bawah basah ketika kertas roti dilepas, klo kuenya kelamaan aku taro di loyang, jadi panas kuenya membuat kue lama-lama mengembun gitu lho … tapi itu biasanya bukan kategori gagal, karena gak mempengaruhi kue secara keseluruhan …

Leave a Comment

%d bloggers like this: