Membuat praline itu sebenarnya tidak susah, kalau yang dipakai itu dari yang jenis coklat compound. Tapi kalau mau pakai yang enak dan sehat maka yang harus digunakan adalah .

Hanya saja membuat praline dari artinya mesti melakukan prosedur . Bila coklat couverture tidak di-tempered, maka hasil akhirnya buat praline adalah coklatnya tidak shiny mengkilap dan coklatnya tidak mengeras. Tampilan praline jadi uwelek tenan.

Melakukan Tempering coklat itu proses yang rada ribet menurutku. Proses itu adalah proses memanaskan lalu mendinginkan dan memanaskan coklatnya lagi. Jadi setelah coklat dilelehkan, dia harus didinginkan dengan cepat lalu dilelehkan lagi baru bisa digunakan. Proses panas-dingin coklat ini pun harus ada di suhu tertentu, jadi mesti pakai termometer klo mau presisi sih.

Proses mendinginkan coklat ini bisa dengan menggunakan meja yang dingin -granit atau stainles steel dan kerjakan di ruangan yang dingin, yang mana aku tak punya hehehe- atau dengan cara meletakkan mangkuk stainless steel di tengah-tengah es batu dan masukkan coklat lelehnya ke mangkuk stainless steel yang sudah dingin itu lalu diaduk-aduk. Atau bisa juga dengan hanya melelehkan 75% dari total coklat dan lalu setelah leleh angkat dari pemanas lalu masukkan 75% coklat yang belum leleh. Cara lain dengan memanaskan pakai microwave, lalu dikeluarkan dan diaduk lalu diulang lagi. Demikian phew!

Aduh pokoke ribet-lah! Aku nyerah deh mesti temper-temper couverture. Tapi tetap pengen pake couverture, soalnya memang rasa coklat couverture itu lebih enak daripada yang compound. Bagaimana mengakalinya?

Nah beginilah caraku mengakali membuat praline couverture tanpa harus tempering πŸ˜€

Problem utama membuat praline couverture tanpa tempering adalah si coklat leleh tak bisa mengeras sempurna, sehingga sulit dikeluarkan dari cetakannya. Soo yang aku lakukan adalah aku membuat “kulit” praline dengan coklat .

Jadi setelah dilelehkan, masukkan ke cetakan, goyang-goyang sedikit agar permukaan cetakan tertutupi compund. Tuang sisa leleh ke wadah coklat leleh. Tunggu hingga di cetakan mengering. Jadi disini hanya berfungsi sebagai “kulit” praline.

Baca Juga:  Penyebab Gagalnya Pembuatan Pennylane’s Cookies

Lelehkan couverture, lalu tuang di cetakan compound yang sudah mengering itu. Kalau mau pakai filling, tuang setengah couverture lelehnya dulu lalu masukkan fillingnya. Kemudian tuang lagi sisa couverture sampai batas cetakan. Biarkan dingin.

Dengan lapisan compound di bagian yang terkena cetakan maka coklat praline-ku dengan mudah bisa dikeluarkan. Dan rasanya tetap enak, karena sebagian besar dari praline itu terdiri dari couverture πŸ˜‰

Artikel Lainnya:

28 Comments
  • hendry
    says:

    itu compound suhu ruang 30c bisa keras sendiri? saya temper couverture di suhu 25 sangat susah setnya. mesti di range 18 ke 21^^

    • Ferona
      says:

      Kalau Compound di suhu ruang biasanya akan set sendiri. Kalau couverture memang tricky supaya bisa set dan gak meleleh terus. Makanya saya akalin kulitnya pakai compound supaya gak repot mesti tempered si Couverturenya. Susah setnya entah karena dapur saya panas mungkin …

  • nikhe
    says:

    mba sorry oot nih..kalo untuk pudding lebih enak coklat jenis coklat couverture ato coklat compound?perbedaan rasanya apa ya?mksd ku lebih pahit ato apa gitu lo hehe thx mba πŸ™‚

    • cakefever
      says:

      pahit atau tidaknya dilihat dari itu dark chocolate atau milk chocolate … bukan couverture atau compound

  • ewi
    says:

    Mba Ferona, aku lagi seneng-senengnya baca artikel mba nehh… Dan pas nemu artikel ini, pas pula aku lagi butuh cokelat couverture. Kl di Jakarta belinya dimana ya mba? Aku udah googling, belum nemu, mohon bantuannya mba, πŸ˜€

  • herry
    says:

    saya mau tanya kenapa saya setiap ngetim coklat kok sepertinya rasacoklatnya berubah, rasanya tdk seperti saat sebelum di tim.

  • ana
    says:

    mau tanya mbak klau isian prlainenya coklat klau sudah dingin masih lembek gimana caranya ya?thank

  • cici
    says:

    Di batam mba, kalo coklat filling itu apa mba? Apa bisa u/ pralin? πŸ™‚ maaf y banyak nanya. Thanks

    • cakefever
      says:

      coklat filing itu biasanya bentuknya seperti selai coklat. Bisa saja untuk isian si pralinenya, tapi gak bisa dipakai untuk membuat kulit praline …

  • cici
    says:

    Salam kenal mba, sy mo bikin pralin pake coklat coverture tpmutar2 nyari collat coverture ga dp nee. Kebanyakan yg d jual coklat compound. Barangkali mba bisa merelomendasikan di mana bisa di beli coklat coverture? Thanks

    • cakefever
      says:

      Kalau di Jakarta, di Toko Bahan Kue biasanya ada jual yang Coklat Couverture. Cici lokasinya dimana? Coba saja lihat alamat toko bahan kue di daerahmu…

  • Esther
    says:

    Hi Mba,
    aku mau tanya donk kalau cara membuat huruf kecil yg di atas coklat praline itu gimana ya? aku cari2 cetakan huruf yg kecil nggak pernah ada….apa ada teknik sendiri? pls share ya. tq sebelumnya

  • chiq
    says:

    iya mba, makasiihh jawabannya. tapi masih bingung nnih mba, kalo praline yg warna2 itu, dari ngelelehin coklat yg emang udah berwarna, aku pernah liat tuh merk colatta, kan ada yg emang udah berwarna gitu, ato dari coklat putih trus dikasih pewarna? gpp ya mba, nanya2 trs..

    • cakefever
      says:

      Bisa dua-duanya.. bisa pake coklat yang sudah berwarna, atau pakai coklat putih yang diwarnai. Aku belum pernah mewarnai coklat, biasanya pakai coklat yang sudah berwarna saja πŸ™‚

  • chiq
    says:

    salam kenal mba.. mau nanya nih, klo mo bikin praline apa cuma coklatna dilelehin, trus dicetak, ato tambahan bahan lain nya, seperti butter gitu?

  • Tita
    says:

    Mba,mo tnya.knapa klo mo membekukan coklat praline mesti dimasukin k kulkas sih?bukannya dgn didiamkan di suhu ruang bs lgsg beku…udh gitu, klo dibekuin di kulkas pas dikeluarkan dr cetakan malah jd berembun,gbs lgsg dikemas…trus,aku msh blum ngerti jwbn Mba bwt prtnyaan Mba Irma ttg couverture,,,berarti coklat yg Mba bkin di atas, couverture-nya blum beku ya,jd cm si compound doank yg beku???thnks be4

    • cakefever
      says:

      klo coklatnya compound, didiamkan suhu ruang aja bisa membeku kok. Itu cuma supaya mempercepat waktu bekunya aja. Dan memang jangan terlalu lama, malah bikin coklat berembun ya..

      Iya.. couverture yang gak ditemper gak akan mau membeku. Makanya si couverture aku selimuti dengan compound. Couverturenya cuma kayak jadi filling

    • cakefever
      says:

      ada cara lainnya yaitu dengan merendam coklat yang sudah leleh dalam wadah yang dicelupkan ke dalam es batu … hahaha ribet. Sudahlah, buat kulitnya pakai compound saja πŸ˜€

  • irma
    says:

    mba, idenya boleh juga tuh memadukan coklat couverture dengan compound. tanya dunk, hasilnya kalau praline sudah beku, saat dibelah coklat couverturenya ikut beku atau tidak??apa harus ditempering juga sebelumnya? thanks b4..

    • cakefever
      says:

      Kalau tidak ditemper-ed, couverturenya gak akan beku Ir… kalau mau bisa beku, baru deh couverture-nya harus di-temper-ed …

Saran? Pertanyaan? or just say hi? Leave your comment yaah ^_^