Site Loader

Kenapa namanya puding dan bukan cake? Mungkin karena teksturnya yang terlalu lembut sehingga tidak pas disebut cake. Yang pasti Chocolate Molten Puding ini enak dimakan waktu masih hangat.

Tipsnya adalah jangan memanggang adonan terlalu lama. Kira-kira 10-12 menit dengan suhu 180C, karena seharusnya penampakan puding ini adalah terlihat kering di luar namun di dalamnya masih lembut dan moist.

Di foto atas sebenarnya waktu panggangku masih terlalu lama. Aku memanggangnya selama 15 menit sehingga bagian luarnya terlalu kering. Walaupun rasanya tetap enak, tapi kalau tidak over-baked, pasti rasanya lebih enaagghh …  ^_^

Resep Chocolate Molten Puding

Bahan-bahan:

150 gram Dark Cooking Chocolate (lebih enak kalau pakai couverture)
100 gram tawar (Tapi pada percobaan ini aku menggunakan Mentega Asin – Salted Butter)
2 butir utuh ditambah dengan 2 kuning (putihnya jangan dipakai)
1/4 cup gula kastor atau gula pasir diblender (kira-kira 56 gram)
2 sdm , ayak
Es krim vanila untuk pelengkap kenikmatan 🙂

Cara Membuat:

1. Panaskan dengan suhu 180C.

2. Lelehkan dan dengan cara ditim (double boiler) atau masukkan ke microwave, aduk hingga rata dan terlihat teskturnya halus.

3. Kocok dan gula sampai kental dan pucat, lalu tambahkan tepung dan lelehan , aduk rata.

4. Tuang dalam kecil atau ramekin. Panggang selama 12 menit. Sajikan dengan es krim vanila.

Resep adaptasi dari Donna Hay

Artikel Lainnya:

Ferona Yulia

Moody Food Blogger, Lazy Gardener and Baking-Blues Baker ^_^

37 Replies to “Resep Chocolate Molten Puding Yang Lumer di Mulut”

  1. hai mba fero, ak mo tnya dong satu resep ini jadinya brp cup yak… btw ak kmrin bkin cheese cake oreo dan strawberry buat ulang tahun mama.. dirayainnya pas ada arisan kelg.. dan semuanya memujiiii ueeeenaaaak…. many2 thanks yak mba fe, btw ak ak pngen ynobain resep yg ini sama choco chips buat anakku.. krna dia doyan bnget coklaaat…. tararengkyuuuu….

    1. Aku pake ramekin untuk bikin choc molten puding ini.. kira-kira jadi 8-12 cup tergantung seberapa penuh dan besar ramekin.

      Siiippp! senang dehh karena Reva dipujiii… 😉

  2. Mba Fer, mba fer tinggalnya di mana ya? kata Ci Shirley (www.dapursolia.blogspot.com) kan lagi ada sale di seluruh Giant Indonesia ketika itu, nah saya jungkir balik menghubungi Giant Probolinggo ehhh nyampe sekarang ndak ada jawaban(karena saya mupengnya ramekin yang bentuk hati, luar dalam polos kayak punya Ci Shirley itu…Ci Shirley kan belinya di Giant Probolinggo, tapi kok lebih mahal banget yah dari ramekin biasa…satu biji 19.900, heleh3x). Saya cari muter2x di C4 Saudi; mall di Saudi semacam Al-‘Othaym, Hyper Panda gak ada loh (masa iya sehh wanita Saudi gak gaul2x, sehingga pangsa pasar ramekin sangat langka sekali di mall Saudi). Makanya dulu saya tanya mba fer, di Indo sampe berapa yah? karena saya beli yang bentuk bunga bergelombang di sini aja, yang biasanya barang zupperr duperrr lebih mahal dari Indo, sebijinya cuman sekitar 12ribu kok.

    1. Aku beli di Giant seharga 12 atau 14ribu gitu, dah lupa persisnya. Kemarin lihat ada juga di carrefour, klo ga salah 19rban, lupa persisnya. Mungkin ci Shirley beli yang tipe beda dgn punyaku 😀

  3. salam kenal mba…sya Daniel dari PAPUA-JAYAPURA..
    nanya dunk..punya resep whip cream manual..ga..??? soalnya di papua sering kosong di supermarketnya…?? 1 lgi klo sya mix whip cream ele ko hasilnya kurang ngembang di banding dengan vivo..makasih..mhn di e-mail aja kalau punya makasih

    1. whipcream manual gak punya 😀 whipcream dairy kan dibuat dari lemak susu gitu. Jadi harus dipisahkan lemaknya dari susu murni. Aku gak ngerti cara bikinnya. Kalo whipcream non dairy, nah itu lebih gak ngerti lagi cara bikinnya 😀

      biasanya kalau untuk campuran di adonan saja, ganti whipcream dengan susu full cream saja.

      Kalau soal whipcream kurang ngembang, mesti diperhatikan apakah saat mengocok dengan metode yg sama? bowl dingin, dari kulkas, whisk mixer dingin? Trus itu Elle aku tahu dairy, kalo Vivo apakah dairy juga? non dairy biasanya lebih ngembang dan kokoh ketimbang yang dairy.

      1. Nyari d toko besi..ha5
        Nyari d toko alat2 kue gt mba..
        Susa..ya nyari nya..
        Saya coba pake alumunium d ya..
        Doakan saya!!

  4. Mba fe, kalo coklatnya diganti cheddar cheese atau cheese cream kira2 teksturnya bakal beda ga ya? Aku kok kebayangnya pas lg makan ini tuh kejunya melting ?î lidah.. Yummy 🙂

      1. Udah aku cobain Mba, tp kurang cheesy dan ga melting. 🙁 Cheesenya mending pake apa ya? Mending pake anchor atau yummy (aku pake yg anchor sm white choc, ga nyambung ya?). Apa hrs pake cheddar cheese ya? Atau quick melt skalian?
        Mba, mau request postingin resep macem2 ganache ya, please.. Aku belum nemu perbandingan yg pas antara coklat sm whip creamnya.

      2. Kalo mau melting, pake yang quick melt ya…dan kalo keju cheddar, klo dah dingin ya jadi keras lagi ya? Keju yang rasanya kuat, biasanya keju tua seperti edam atau parmesan gitu.. tapi ehh gak tau deh itu apakah keju itu bisa meleleh juga ya kalo dipanggang dalam kue? … malah nanya balik nih, abis belum pernah coba juga 😀

  5. mba, aku masih pemula nih, baking pake oven tangkring lama yang panas nya kurang rata. Jadi kayaknya panasnya ga bisa stabil 180C, gimana ya mba? apa musti dipanggang lebih lama?

    1. Waduh, jangan dipanggang lebih lama… nanti malah jadi terlalu kering. Jadi ini kue seharusnya di bagian tengahnya basah dan leleh, so jangan dipanggang lama-lama. Tidak apa-apa panasnya gak rata, yang penting set suhu panas dan panggang dalam waktu singkat…

  6. Mba, maaf mau nanya: itu cup yang buat panggang pudingnya emang jenis ramekin atau emang cup porselen biasa aja tapi tahan panas? satu bijinya nyampe berapa yah mba? saya tunggu jawabnya ya mba…terima kasih ^___^

    1. Yang di foto aku pake ramekin.

      Pake cup lain asalkan tahan panggang juga gpp kok.

      Satu biji nyampe berapa? Nyampe apanya yah? 😀 *gakpaham

  7. mbak tanya donk krim kental ntuk pembuatan es krim itu apa ya maksdunya dan komposisi bahannya? thx mbak.

  8. tante buka kursus masak juga ga????
    aku suka bgt masak, tapi blm blh masak yg ribet” sm Ortu..
    jd aku mau ikut kursus aja, itung” latihan jd koki… 😛

  9. tp kue ku amblesnya sampe legok gitu mba? (apa ya bhs indone)jd ada cekungan di atas kuenya gitu mba? apa iya gitu?
    Oia, saya pake cup kertas biasa. Apa itu pengaruh? Logika saya sih nggak ya mba.
    Salah 1 cup kertas saya buka, ternyata….cake di bagian dalam cup kertas berongga.
    Bener2 bingung deh mba….apa yg salah ya?

  10. Mba, hari sabtu kemaren, setelah bikin macaroni shotel, saya sempet juga bikin coklat cake ys setipe dgn resep ini. Komposisi bahan sama, bedanya, resep yg saya pake…putih telor dikocok terpisah dgn kuningnya. Waktu di oven, cake mengembang cantik….tp beberapa menit seelah keluar ovem cake ambles….Kenapa ya mba? Mohon inputnya plis…..Tq.

    1. hmm ya biasanya memang amblas kok Ris… itu kue-ku sebenarnya over baked, jadi atasnya kaku gitu. Harusnya dia lebih lembut dan amblas .. maksute ndak tetap menggembung seperti cake yang telah matang sempurna…

    1. Untuk coklat molten puding ini, aku pakai ramekin, atau mangkuk keramik tahan panas. Karena teksturnya yang lembek seperti puding, makannya langsung disendok dari tempatnya. Jadi gak perlu dioles mentega atau dialasi kertas … Kalau gak punya ramekin, bisa pakai cup aluminium foil yang kecil-kecil.

  11. Mba, mentega tawar tuh apa sama dengan mentega yang lainnya..kalo boleh kasih tau merknya apa aja ya..

    Tengkiu,

    Dewi

    1. Mentega tawar itu mentega yang gak asin (Unsalted Butter). Kalo lihat di lemari pendingin c4 atau giant, biasanya mereknya Orchid, kotaknya yang biru. Orchid yang salted atau asin, kotaknya merah. Merek lain di TBK ada Hollman … Aku biasanya pake merek itu siy …

Saran? Pertanyaan? or just say hi? Leave your comment yaah ^_^