Membuat itu sebenarnya gampang-gampang susah. Gampang karena untuk seorang Newbie in The Kitchen seperti aku, bisa langsung sukses hanya dalam satu kali percobaan. Tapi sebenarnya ada beberapa faktor yang perlu dicermati dalam membuat . Berikut aku uraikan satu per satu:

Permukaan Cheese Cake yang retak
Permukaan Cheese Cake yang retak

Permukaan Cheese Cake Retak. Permukaan Cheese Cake yang retak ini menurutku karena suhu  yang terlalu panas. Suhu  untuk Cheese Cake yang dipanggang Au bain marie sekitar 150C-160C selama 60-75 menit. Tapi kalau masih belum matang, trikku adalah 30 menit pertama dipanggang dengan suhu 180C, setelah itu suhu aku turunkan ke 160C untuk mencegah permukaan retak akibat yang terlalu panas. Suhu oven ini tergantung dengan jenis ovennya, karena itu pelajari dan pahami oven masing-masing. Selain itu permukaan Cheese Cake yang retak ini juga bisa disebabkan karena adonan yang over-beat atau terlalu lama dikocok sehingga banyak udara di dalam adonan. Udara yang terperangkap di dalam adonan ini, pada saat dipanggang akan berusaha keluar dan jalan keluarnya itulah yang terlihat menjadi retak di permukaan Cheese Cake.

Peletakan loyang adonan yang direndam dalam loyang berisi air (au bain marie)
Cheese Cake tidak tinggi. Memang siy, sebenarnya cake ini bukan cake yang mengembang seperti sponge cake. Tapi setelah berkali-kali membuat cake ini, aku baru menyadari ternyata cake-ku tingginya tidak jauh berbeda dengan tinggi adonan awalnya. Cheese cake kurang mengembang sehingga cheese cakenya terlihat pendek. Ternyata kemalasanku adalah penyebabnya, hehehe. Jadi selama ini aku maen cemplung aja Cream Cheese yang aku keluarkan dari kulkas ke adonan yang sudah dikocok mengembang. Alhasil adonan jadi encer dan setelah dipanggang cakenya jadi pendek. So sodara-sodara, marilah kita mengocok terpisah sampai lembut dan creamy, baru masukkan ke kocokan yang juga sudah dikocok sampai kental. Dijamin cheese cakenya jadi lebih tinggi… ^_^ Tapi tetap diingat agar tidak terlalu lama mengocok Cream Cheese untuk menghindari retaknya permukaan cake.

Crust atau alas cake yang terlalu keras. Ternyata aku manggang crustnya terlalu lama sehingga jadi keras. Sebenarnya aku kelupaan, lagi sibuk mengocok telur, aku baru sadar crust di oven belum dikeluarkan padahal udah lebih dari 20 menit. Sebaiknya crust dipanggang maksimal 10 menitan di oven panas, karena nantinya kan juga akan dipanggang lagi bersama-sama dengan adonan cheesenya.

Baca Juga:  Cara Menghitung Harga Jual Kue Untuk Pemula

Au Bain Marie bocor!! Wah, ini penyebab utama cheese cake gagal total. Loyang berisikan adonan cake ini direndam di loyang yang lebih besar yang diisi air.  Jadi supaya loyang bongkar pasang (spring form) kita tidak bocor, maka pakailah Aluminium Foil yang Heavy Duty. Jangan yang tipis yang biasanya ada di supermarket ya. Belinya di Toko Bahan Kue atau aku pernah lihat di KemChicks. Biasanya aku bikin jadi tiga lapis, lalu di pinggir luar loyangnya aku selotip biar ketat dan erat. Atau ada juga yang menggunakan tiga loyang supaya hemat aluminium foil.

Taruh loyang di rak paling bawah Oven. Dengan teknik panggang au bain marie, cake tidak akan menjadi gosong, asal air dijaga tidak sampai kering. Karena permukaan cheese cake mendapat ruang yang cukup lapang, hal ini bisa mencegah permukaan cake menjadi kering atau retak.

Cheesecake disebut matang bila seluruh adonan sudah mengeras tapi bagian tengahnya -diameter 5 cm masih bergerak-gerak dan lembab. Saat itu, matikan api oven, biarkan suhu panas menurun perlahan agar cheese cake tidak menciut ke bawah, biarkan cake dingin di dalam oven. Setelah benar-benar dingin, simpan cheesecake bersama loyang dalam kulkas supaya crust mantap dan tidak hancur ketika loyang dibuka.

Artikel Lainnya:

79 Comments
  • Tami
    says:

    Siang mba,
    Aku bikin cheese cake pake cream cheese, pd saat dipanggang sampai oven dimatikan kuenya terlihat cantik menul dan mulus. Tp stlh oven agak dingin kue jadi kisut, berpinggang dan bagian atasnya berkerut tdk mulus lg. Klo soal rasa sangat enak…
    Kira2 kue saya ada letak kesalahan dimana ya mba? Semua tahap udh saya ikuti dgn benar…agak sedih jg krn utk dijual

    • Ferona
      says:

      Pakai resep yang mana, Tami? Yang seluruhnya cream cheese atau yang seperti Japanese Cheese cake? Aku duga yang JCC ya. Saat kue matang, apakah tidak langsung dikeluarkan dari Oven ya? Biasanya JCC setelah matang lalu dikeluarkan dari oven, hanya menyusut sedikit sekitar 1 cm dan meregang lepas dari loyangnya. Tapi permukaannya gak berkerut kalau langsung dikeluarkan dari oven.

  • cakefever
    says:

    kalau ntar bikin lagi, fotonya upload aja di komentar ini yaah, biar aku bisa lihat tekstur kasar itu maksudnya bagaimana 😀

  • my dolphin
    says:

    Mba aku windi..minggu kemarin aku praktekin cheesecake nya. Alhamdulilah rasanya enak bgt…suamiku suka mba. Makasih mbaa… Tapi cheesecakeku ada beberapa masalahnya. Kok teksturnya kasar ya mba trus agak padet gt..kira2 kenapa ya mba? Thanks ya mba buat jawabannya..maklum newbie..

    • cakefever
      says:

      Windi coba resep cheese cakenya yang mana? Apakah cheddar cheese cake atau blueberry cheese cake yang pakai cream cheese?

      • my dolphin
        says:

        Pake yang blueberry cheesecake yang baked itu mba…klo rasanya mantep bgt. Tapi tekstur cheesecake nya agak kasar n padet…

      • my dolphin
        says:

        aku pake yang resep blueberry cheesecake yang baked itu mba..klo rasanya uda mantep bgt…mohon pencerahannya ya mba hehehe

      • cakefever
        says:

        Teksturnya kasar? aneh juga ya.. soalnya itu kan cream cheese semua ya bahannya. Kalau padat setelah dikulkasin itu wajar, kalau di suhu ruang kan nanti jadi lunak juga…

  • Ani
    says:

    Mbak, ada yg ketinggalan. Kan telur sama cheesenya dikocok terpisah, trus masukin sour crem nya kpn? Setelh cheese sama telur nyampur ato dia nyampur sama cheese dulu baru masukin telur?
    Maaf ya mbak bnyk nanya, makasih mbak

  • Ani
    says:

    Haaiii mbak,
    Aku penasaran pengen bikin ciskek yg dipanggang, soalnya biasa aku bikin yg no bake. Utk bahan2nya (cheese, cream, telur) suhu ruang ato langsung dr kulkas ya mbak?

  • amanda
    says:

    Hallo sis, pengen sharing tentabg cheesecake ni, kok adonan ku memisah setelah aku masukin telur y? Aku si ud buat berulang2kali tapi terakhir kali ini begitu, ad saran ga ya? Pernah alamin hal yang sama ga sis?

    • Ferona
      says:

      sarannya, kocok telurnya sampai kental di bowl terpisah. Lalu kocok juga cream cheesenya sampai lembut di bowl terpisah, baru disatukan dan dikocok bersama. Mudah-mudahan gak misah lagi telurnya 😀

  • carolie
    says:

    Hai mbak, salam kenal. Aku udah coba resep blueberry cheese cakenya. Aku coba seperempat resep. Semua lancar sampe akhirnya cheesecakenya retak, daaann yg paling mengecewakan, pas dikeluarin dari oven (pakai otang) kok kuenya menciut, dan banyak lipetannya gitu..huaaaaa..padahal udah didinginin dioven loh mbak..aku panggang skitar sejam. Kok bisa ciut gitu kenapa ya mbak? Hiks. Padahal pas dipanggang tingginya oke, oiya..aku pake trik 2 rak mbak. 🙂 mohon pencerahannya yaaa..trimikisiii.. :))

    • Ferona
      says:

      Kemungkinan otangnya terlalu panas, sehingga cheese cake retak … kalau mencoba lagi, bisa dikurangi besar api kompornya yah …

  • nining
    says:

    Mba aku kemaren bikin blueberry cream cheese dan hasilnya tidak mengecewakan..cuma waktu pake whipped cream (aku pake elle & vire) kenapa kok cair dan tidak kaku ya..aku udah kocok +/- 10 menit dgn speed tinggi..gimana ya mba supaya whipped creamnya jadi kaku dan tahan lama ?? makasih tipsnya..

    • Ferona
      says:

      Whipcreamnya dalam kondisi dingin gak? kalau dingin seharusnya bisa kaku kalau dikocok … whipcream dairy atau dari susu seperti elle vire, bisa kokoh kalau di suhu dingin seperti dalam kulkas. Kalo suhu ruang, dia akan meleleh ning …

  • imel
    says:

    Mba mau nanyaa, ¡tuu untuk blueberry chse cake, kl sprti saran diatas msukkan loyangnya bru dilpas stelah dingin,lntas bagaiman dihias pake whipeed untk blueberry cheesecake yahh,krn tdakk mgkin bisaa dihias smpinhgnya klau msih dlam cetakan kan?oh yahh dan ituu cheese creamnya beneran 1kg,ygg dijual kan gakk adaa smpe 1kg,tkss,gakk salah ketik? ttrimakasih,mohon direply ?yahh,tks

    • cakefever
      says:

      1. Dihiasnya ya nanti dong say, setelah dilepas dari cetakannya.

      2. Bener kok 1 kilogram … di TBK ada dijual Cream Cheese 1 kg … klo biasa pake yang 1 cup 250 gram, ya berarti beli 4 cup ya …

  • astie
    says:

    mba feronaaaaa
    hai mba salam kenal ya…hari sabtu kemarin aq coba bikin resep blueberry cheese cake ini..alhamdulillah berhasil dan uwenak pula 🙂 aq seneng banget soalnya ini kue pertama yang aq bikin (maklum aq sama sekali g pernah dan g bisa masak)..keluarga aq suka banget sampai terkagum2 krn aq bisa bikin kue seenak ini..makasih y mba sdh bagi ilmunya..aq sendiri juga heran ternyata aq juga bisa bikin kue yang enak kayak di toko2 kue..
    oh iya kmrin aq pake loyang teflon trus alhamdulillah pas aq balik kuenya g ancur.
    alhasil,kakakku minta di bikinin cake ultah u/anaknya nanti..
    thx a lot ya mba ferona..aq mw cobain resep2 cakefever lainnya ah..

    • cakefever
      says:

      waah hebat bisa mbalik cheese cake gak ancur…

      Ohya ada cara lain juga utk jaga2 aja… buat alas kuenya lebih panjang dari dinding loyang, supaya bisa kamu angkat keluar dari loyangnya…

  • eno
    says:

    mbaaaaa klo bkin cheese cake tp ga pake loyang bongpas bisa nggak, kira2 susah ga tuh ngeluarin nya…?? trus klo mis. aq pake loyang bongpas luar nya pake loyang lagi yg gak bongpas gmn tuh..? biar ga repot pake alumunium foil..?

    • cakefever
      says:

      Gak bisa dikeluarin … Gimana coba ngeluarin cake dari loyang biasa? Dibalik kan? Cheese cake dibalik nanti ancuur ..

      Coba baca artikelku tentang au bain marie akal2an ..

  • Fatima
    says:

    mba,,, hmmm yummy banget liatnya,.. mba, Sebenarnya lapisan bawah yang dari roti itu dipanggang atau ditaro di kulkas sih ? soalnya dari resep bu Fat, itu ditaro di kulkas… bingung mba,,, newbie bgt soalnya

  • silsil
    says:

    mbak mau tanya dong. merek cream cheese yang enak apa ya?thanks ya tips nya. sangat membantu.

  • didie
    says:

    dear mba..
    hadouh senangnya baca website-mu…lengkap sekali, aku sampe tidur jam 2 malam ni karna keasikan baca, maklum anak bawang ni..hari ini mau coba buat cheesecake dari petunjukmu.
    terus berkarya ya mba….lop u puol 🙂

  • lusi
    says:

    o iya sis,ada yg kelupaan,sour cream apaan ya????disini ga’ ada yg namanya sour cream,adanya whipp cream bubuk,yoghurt apalagi,adanya di madun gt…
    hiks..hiks..
    tolong dijawab ya sis…

  • ardini
    says:

    Tq utk reply-nya. Aku tanya lagi ya. Waktu aku dinginkan ke kulkas
    Si cheesecake msh berada dlm loyang, trus aku bungkus rapat pake
    Plastik (bagian atasnya). Tp si loyang jd berembun, trus somehow
    Bagian bawahnya (si crust)jd bearair gitu.. Rasanya tetap enak tp
    Ya sepanjag malam si crust terus mengeluarkan air, kira2 knp ya mbak?

    Lantas biar tdk spt itu lagi, bgm cara mengatasinya?

    Terimakasih banyak sebelumnya. Sukses selalu 🙂

    • cakefever
      says:

      Crustnya berair karena kena embun dari plastik yang berembun itu, ni -bahasanya ribet- hehehe. Klo mau gak berembun, jangan ditutup plastik. Tapi jadinya cheese cake akan menyerap bau-bauan dari bahan makanan lain yg ada di kulkas dan jadi agak mengering (kalo kelamaan)

  • ardini
    says:

    Mbak, aku tanya ya. Aku pk cream cheese light “yummy” trus udh lbh dr 90 menit
    Kok masih agak lembek tengah-nya ya? Apa krn “light” cream? Aku baca
    Di bungkusnya sih bisa utk cheesecake recipe.

    Trus aku pake teknik “au bain marie akal2an…tp loyang kotak yg utk air juga
    Bocor, jd aku bungkus pk alfol juga. Apa ada pengaruhnya?

    Thanks banget ya mbak atas sarannya. Sukses terus 🙂

    • cakefever
      says:

      memang cheese cake ini tengahnya masih goyang-goyang gitu pas matengnya … jadi terkesan masih lembek. Gpp… Nanti juga kalo masuk kulkas, bisa set dan keras … Klo cream cheese light rasanya kurang ngeju.. tapi kalo kamu suka, ya gpp … 😀

      Loyang air dibungkus gpp kok 😉 sukses juga yaa….

  • Inez
    says:

    Mbak.. salam kenal ya 🙂 kebetulan aku lg giat2nya belajar bikin cake ini itu sembari ngerintis bikin bisnis cake shopnya, banjir ordernya ya di cheesecake *alhamdulillah hihi. Aku mw request TIPS UTK MEMPERKOKOH CHEESECAKE dong mbak, hehe. Kepikiran pake gelatin tp takut ga halal. Bahan apa ya yg bisa bikin cheesecake jd lbh kokoh? Trims..

    • cakefever
      says:

      Unbaked cheese cake kudu pake gelatin kalo gak mau kuenya jadi letoy .. gelatin halal ada kok, yg terbuat dari tumbuhan. Klo gak salah bentuknya bubuk. Aku beli di TBK Titan, sudah halal.

      Kalo baked cheese cake, dikokohkan dengan mencampurkan sekitar 1 SDM ke dalam adonannya … kalo lebih banyak lagi, ya akan lebih padat, tapi gak seru ah cheese cake padet 😀

  • laily
    says:

    Salam kenal Mbak,
    Saya masih lemot nih di dunia per-kue-an. Resep yg ini bikin ngiler yaa,cuma saya bingung dengan tekniknya yg disebut teknik 3 loyang. Maksude opo Mbak? Nyusunnya jg gmn?
    Makasii..:)

    • cakefever
      says:

      Nyusunnya berurutan dari loyang besar ke loyang yang lebih kecil. Jadi loyang besar sebagai wadah berisikan air. Lalu masukkan loyang kosong yang diisi dengan loyang berisikan adonan kuenya … gitu …

  • christ
    says:

    mba kl ga pake bagian bawahnya isa nda?? kya di …story yg jual tu kan ga pake alas kue marie tuh, kira2 bisa ga ya dikeluarin dari cetakan?? oia cetakannya pake brp cm kalo 1 resep ini? kl ga pake yg bongkar pasang, apa ga isa dikeluarin kali yaaa??? hehehehe

    • cakefever
      says:

      gak pake crust? bisa aja. Pake kue bolu yang tipis juga boleh. Kalo gak ada alasnya, ribet ntar melepas dari alas loyang bongkar pasangnya. Gimana mau nyungkil pake spatulanya? pasti cowel deh… eh bahasaku jadi gak nggenah gini 😀

      Resep yang mana Christ? ini kamu komennya di artikelnya yang tips sukses cheese cake. Untuk lihat ukuran loyangnya coba lihat yang http://www.cakefever.com/blueberry-cheese-cake/ ini ada ukuran loyangnya

  • Key
    says:

    Hai mba ferona, salam kenal..
    Awalnya aku ga bsa tidur jd iseng deh buka2 web, taunya nemu web mba dan alhasil malah jd ga bsa tidur beneran haha.. Lengkap bgt mba info sm tipsnya..
    Mba, aku mau tanya, klo au bain marie pake teknik 3 loyang, loyang bagian atasnya tetep hrs ditutup pake alfoil lg ga? Trus klo loyangnya ga dibungkus alfoil, pinggiran kuenya jd kering ga saat pake teknik 3 loyang ini?
    Oya mba, aku cma punya loyang bongkar pasang ukuran 24, kalo dipakein resep blueberry cheese cake punya mba, bisa ga? Atau harus nambahin apanya lg?
    Makasih ya mba, terus berkarya ya, aku jg baru mau mulai jual2an kue nih, mudah2an bisa sesukses mba. Amin… :))

    • cakefever
      says:

      Resep blueberry cheese cake yg pake 1kg cream cheese itu bisa di loyang 24. Pas banget malah 🙂

      Hmm utk yg 3 loyang pertanyaan yg baguus sekali krn aku blm pernah coba. Pd prinsipnya alfoil dipakai utk mencegah air merembes dr sela2 loyang bongpas yg memang tdk rapat.

      Aku mmg pernah coba memanggang blueberry chizkeik tanpa aubainmarie. Polosan aja kyk manggang bolu biasa. Hasil akhirnya pinggiran kue mengering dan coklat 🙂

      Jadi mungkin utk mencegah pinggiran kue mengering, tetap hrs dibungkus loyangnya ya … Ini baru dugaan saja, harus diuji utk tau kebenarannya 😀

  • diasdias
    says:

    mbak…
    sambil lihat web-nya mbak, daku sedang menunggu si cheesecake mendingin di oven setelah lebih 90min dipanggang….atasnya rada2 coklat [mohon maklum yia…anak baru soale]

    setelah coba itang itung [rencananya mau terima orderan niy mbak]…kok mwahal tenan ya harga jualnya…jadi bingung mau dikasih harga berapa, paling berat emang di cheesecream-nya 🙁

    kalo dikombinasi ama homemade cheesecream [spy harganya masuk akal] takarannya gimana mbak?

    nanti kalo udah jadi aku kirim potonya boleh ya mbak…biar diponten ama sang suhu 🙂

    terimakasih sangad

    • cakefever
      says:

      Ehiya, aku gak pernah coba combine dg home made cream cheese ya. Soale rasa home made cream cheese itu rada beda dg cream cheese beneran. Yg home made kan dibuat dr cheddar yg rada asin so hasil akhirnya mmg gak sama.

      Tapi boljug juga idemu mencampur ya, mungkin bisa didapatkan hasil akhir yg enaaak … Siapa tau 🙂 kalo ga dicoba kan ga tau 😀

  • lia
    says:

    Salam kenal mb Fe….
    Wuiiiih… Tips cheesecake nya mantep…jadi pingin cobaaaaa…
    ?????????°º(*)(*)?hank u(*)(*)º°?? ya mb…

  • ika
    says:

    mbak makasih triknya. smlm aq coba dgn mengocok telur dipisah dgn creamnya. Alhamdulillah tingginya menggembirakan.
    cm krn ngerjainnya sambil nntn the amazing race asia, jadinya aku kira dgn waktu 75 menit ud cukup, eh pas ud agak dingin aku cek ternyata masih lembek, jd bbrp kali melalui pemanggangan lagi dan lagi tp masih tetep menggembirakan koq liat tingginya. hehehe.

    kayaknya memang kudu beli alumunium foil yg H-E-A-V-Y D-U-T-Y nih, kmrn aku lyat di carre4 ada koq yg merk apa gitu *lupa dot com*.

    • cakefever
      says:

      75 menit pakai loyang ukuran berapa? kalo ukuran kecil, waktu panggang segitu sih bisa. Nah memang kudu pake yang Heavy duty, kalo alfoil biasa, duuhhh gak ikut-ikut deehh 😀

    • Aca
      says:

      Mba maaf, ngocok telur terpisah dg cream cheese nya maksudnya gmn mba hihi aku gagal paham. Maksudnya cheese cream dikocok sendiri, terus kuning telur kocok sendiri, & putih telur dikocok sendiri, gitu kah?

      • Ferona
        says:

        Betul Ca. Cream cheesenya dikocok di wadah sendiri tanpa telur sampai lembut. Telurnya (gak usah dipisah kuning & putih) dikocok sendiri juga dengan gula sampai kental dan mengembang. Lalu cream cheese yang sudah lembut itu baru dicampur ke dalam adonan telur yang sudah kental itu, kemudian dikocok bersama sampai semuanya menyatu. Ini trik saja supaya menghindari cheese cake yang pendek karena gak ada kekuatan mengembangnya, disebabkan cream cheese yg masih dingin dan padat gitu dicoba kocok bersama dengan telur. Tapi klo cream cheesenya sudah suhu ruang, mau dikocok langsung bersama dengan telur sampai mengembang juga gpp.

  • mamiek
    says:

    Hi, salam kenal. Seneng banget baca info di blog mbak ini. Kebetulan sy rada sering bikin cheese cake karena anak2 sy suka banget cake jenis ini. Berguna banget deh informasinya…thanks yaah…

  • niki
    says:

    halo mba, mau nanya dong, aku barusan nyoba bikin tiramisu, pake whipped cream, saya kocok whipped cream pake whisk, tp yg ada bukannya kaku tapi malah menggumpal dan cairan nya misah..kenapa ya mba? trus keju mascarpone nya bisa diganti keju lain ga ya? terimakasih.. mohon bantuannya ya 🙂

    • cakefever
      says:

      ngocok Whipped cream pakai mikser aja Niki, supaya hasilnya bagus. Dan pakai air dingin ya …

      Kalo keju mascarponenya diganti keju lain, misalnya cream cheese, namanya bukan tiramisu lagi tapi jadi cheese cake 😀

    • cakefever
      says:

      Halo Niki… ngocok whipped creamnya pake mixer aja ya, trus pakai air dingin supaya mantap 🙂

      Untuk Tiramisu, kalau mau ganti mascarponenya dengan cream cheese juga bisa. Rasanya beda dikit lah, dan namanya bukan Tiramisu lagi tapi cheese cake … hahaha

  • Christine
    says:

    mba gimana sih kalo pakai standing stove yang ukuran pemanasnya angka 1 sampai 5, dan gimana cara pakai oven ini, nyalainnya pakai pematik (ini kompor turunan mertua jadi aku gak ngerti). makasih

    • cakefever
      says:

      Emmpphh.. aku juga kurang paham untuk ukuran pemanas yang pakai angka gitu. Mungkin bisa search di google, untuk ukuran 1 itu sebenarnya panasnya berapa yaa 😀

  • marlina
    says:

    aku agak lupa ya sepertinya sedang. Gak pa pa yang penting sudah terjawab nanti aku coba lagi.

    btw my next project is cheddar cheese cake tapi pertanyaannya adalah:

    – cream of tar tar
    – tepung terigu protein rendah
    – unsalted butter
    – dan selai apricot

    tuh belinya dimana dan kalo gak ada apa gantinya

    Thanks atas jawabannya.

    Nanti diupdate kalo sudah dicoba

    • cakefever
      says:

      Aku coba jawab satu-satu niy:
      1. Cream of tartar di-skip aja gpp (aku gak pernah pakai), tapi kalo mau beli, di C4 atau Giant biasanya ada di rak bahan-2 kue.

      2. Terigu protein rendah itu merek Kunci (kalo yang bogasari, kan ada 3 macam: Kunci, Segitiga Biru, dan Cakra)

      3. Unsalted butter kalo di SPM, cuma nemu merek Orchid (ada di rak lemari pendingin). Kadang2 aku bandel tetap pake butter biasa yang salted, rasanya jadi lebih gurih alias ada asin2-nya gitu 😀

      4. Selai apricot, di SPM banyak kok Mbak .. merek Morin atau apa gituw….

  • marlina
    says:

    Mbak,

    thanks ya jawabannya. btw, cuman mbak yang bilang saya anggun.

    Trus. aya yang belom kejawab itu tuh pas ngukus cake selalu aja di tengah nya masih basah dan ketauannya pas udah diangkat gitu padahal pinggirannya udah bagus lho.

    he he he. Ini gue ceritain lho ketemen2 kantor bahwa akhirnya gue terinspirasi buat masuk dapur

    • cakefever
      says:

      Kalau kue tengahnya masih basah, baik panggang atau kukus, pengalamanku itu karena oven terlalu panas (kalau panggang) atau api terlalu besar (kalau kukus). Jadi bagian pinggiran kue terlalu cepat matang atau mengering, sementara bagian dalamnya belum terlalu matang. Nah pas ngukus itu, apinya besar atau sedang ya, Lin? Kalau sudah mengikuti waktu panggang, sebelum diangkat, coba tes tusuk dulu. Kalau masih basah dan ada adonan basah yang lengket di lidinya, ditambah sedikit waktu panggangnya.

  • marlina
    says:

    Mbak,

    Kemarin sudah coba tips2 memanggang dan kenali oven anda, langsung euy bolu kukus ketan hitam dan makaroni skutel, basically semua enak dan jadi, tapi ada 2 yang mau ditanyain:

    1. bolu kukus ketan hitam, kok jadinya item banget ya secara di gambar agak2 grey gitu. Terus seperti biasa yaitu masalah klasik gue kalo bikin boleh kukus yaitu ditengahnya masih basah sedangkan pinggirannya sudah ok. tolongin donk, biar kalo nyoba lagi sukses

    2. Makaroni gue sukses cuma lupa euy harusnya untuk yang diaduk diadonan pake keju yang quick melt kali, jadi lebih enak.

    Ok thanks ya

    • cakefever
      says:

      Marlina – namanya anggun sekali 😉

      1. Warnanya sebenarnya memang hitam sih, karena resep ini kan pake tepung ketan hitam semua. Kalo Chiffon ketan hitam rada abu-abu karena ada campuran terigunya. Itu kayaknya warnanya jadi rada terang karena efek lampu, hehehe. Warnanya memang keling tenan kok Lin …

      2. Aku rasa yang cheddar lebih pas, soale kan dia gak melt, jadi kalo dikunyah masih berasa potongan-potongan kejunya (jadi lapeerr). Aku pake yang Quick Melt biasanya untuk topping siy …

  • amel
    says:

    hallo, aq mau tanya, jika memanggang cheese cake, memakai api bawah saja atau api atas bawah.

    thanks

  • Ami
    says:

    Terima kasih resepnya, jelas banget. Saya baru pertama kalo buat cheese cake, tapi ternyata berhasil karena ikut petunjuk Anda. Pengalaman bikin cheese cake ini jadi gak terlupakan karena aku masak bersama anak lelaki ku yang mau kasih cake ini untuk pacarnya yang ulang tahun ke 17. Tak terlupakan buat aku .. karena jarang-jarang kami ketemu di dapur dan tak terlupakan buat dia .. karena bisa kasih kueh buatan sendiri (dibantu mamah) untuk pacar.

    • cakefever
      says:

      Wah aku senang sekali kalau catatan dapurku ini bisa membantu mbak Ami… Waaa pasti anak lelaki mbak Ami bangga sekali bisa memberi hadiah kue buatan sendiri untuk pacarnya. Ikut senang ya, Mbak 🙂

  • yunita
    says:

    mbak…salam kenal. Waah…resep ni yg kucari. coz…I love cheese & blueberry! so…aku coba resepnya kpn2 ya mbk. Resep pennylane brownies & cookiesnya juga ding!he3x…mo lebaran euy. eksperimen dulu. thx b4..

Saran? Pertanyaan? or just say hi? Leave your comment yaah ^_^