Lumpia Pisang Coklat

pisang_coklatKali ini bikin sesuatu yang gampang aja … Lumpia Pisang Coklat!

Kenapa aku kasih nama Lumpia Pisang Coklat? Hmmm ya karena aku pakai kulit lumpia siap beli di supermarket … hehehe. Kulit lumpia yang dipakai itu kulit yang tipis. Ada juga aku lihat kulit lumpia yang rapi banget potongannya, ukuran lebih kecil tapi lebih tebal. Aku pake yang tipis aja biar kres kres.

Ide bikinnya sih Pisang Coklatnya warung si Om Pistales di depan SMA-ku dulu, SMA 3 Setiabudi. Pisang Coklatnya enak, kayaknya aku belum pernah nemu Pisang Coklat yang lebih enak daripada Pisang Coklat Pistales deh … Ehya, selain Pisang Coklat, favoritku yang lain itu tahu gorengnya. Waduh, enagh banget deh… Ga tau apa enaknya dari tahunya, isinya, apa kuah kacangnya. Pokoke kombinasi tahu saus kacang itu Te-O-Pe Be-Ge-Te. Udah lama gak kesana, mungkin Pistales itu masih ada. Kalo mampir, sempatkan nyicip dua cemilan itu yaaa… 😉 sukur-sukur ada yang mau nanyain, apa rahasia Pisang Coklat dan Tahu-nya itu 😀

Kembali ke Laptop!

Nah resepnya gampang, gak pake nimbang, gak pake pusing. Cari yang matang, manis dan enak, karena kunci kenikmatan Lumpia Pisang Coklat ini ya di Pisangnya. Kalo pisangnya kurang mateng, yeaah jadi berkuranglah kenikmatannya. Aku pake ambon, terserah aja mau diganti kesukaan yang lain yaaa…

Untuk coklat dalamnya yang gampang itu pake meses. Pake Dark Cooking Chocolate (DCC) juga bisa, cuma pengalamanku, hmmmm DCC ini meleleh sekali pas digoreng, Lumpianya jadi item dan rada belepotan. Tapiiii memang rasanya lebih enak sih kalo pake DCC. Ayo dicoba aja pake dua-duanya.

Atur , meises atau DCC di tengah kulit lumpia. Gulung yang rapi, trus goreng dengan minyak panas. Jangan terlalu lama, nanti coklatnya meleber kemana-mana … Mau ditambah juga boleh yaa untuk isiannya. Pake sosis gimana? Yaaaa klo doyan campur sosis boleh juga dicoba hehehe. Atau bungkus aja sosisnya dengan kulit lumpia, gak usah pake . Cobain yaa, abis dicoba, crita-crita dongg… ^_^

Udah selesai deh, cemilan seru teman minum teh hangat di sore hari… Pagi-pagi juga boleh deh untuk sarapan!

Artikel Lainnya:

%d bloggers like this: